Oleh: museumku | 7 Februari 2012

Konsep Penyajian Museum (Bagian 5)

Tim Penulis:

• Yunus Arbi
• Kresno Yulianto
• R. Tjahjopurnomo
• M Ridwan Abdulroni Kosim
• Osrifoel Oesman
• Sukasno


Bab V Desain Komunikasi Visual Dalam Ruang Pameran Tetap

Jangan sampai cara penyajiannya tidak dapat ditangkap maknanya oleh pengunjung. Misalnya, karena ingin terlihat mewah maka tata pamer disajikan secara modern. Padahal dilihat dari segi materi, informasinya tidak perlu disajikan dengan cara tersebut.

Demikian pula dengan tata pamer museum. Tata pamer di museum mana pun sebagai media komunikasi perlu mempertimbangkan gagasan seperti apa yang hendak disampaikan kurator terhadap pengunjung. Kemudian dari segi teknologinya, agar terlihat canggih maka digunakan touchscreen atau touchbook, padahal informasi yang akan disampaikan tidak membutuhkan semua media tersebut. Bahkan cara penyajian demikian kadang menimbulkan kebingungan bagi pengunjung karena kurang akrab dan sulit dalam mengoperasikan touchscreennya.

Selanjutnya dapat dijelaskan bahwa yang menjadi tolok ukur keberhasilan dari komunikasi di museum yang tepat adalah sejauh mana efek yang ditimbulkan dari informasi yang disajikan melalui tata pameran di museum, baik dalam tatanan kognitif, afektif, maupun konatif.

Pada tatanan kognitif: pengunjung yang bermula pada keadaan yang disebut tidak mempunyai pengetahuan atas museum dibuat agar memiliki pengetahuan tentang museum. Pengunjung menjadi tahu dan mengerti dari apa yang disajikan pada ruang pamer sejarah kehidupan.

Pada tatanan Afektif: setelah mendapatkan informasi tentang museum, melalui tata pamer itu diharapkan timbul rasa suka dalam diri mereka, karena pengunjung sudah mengerti dan memahami apa makna koleksi di ruang pamer tersebut.

Terakhir adalah tatanan konatif: setelah pengunjung mulai memahami apa makna koleksi di ruang pamer sejarah kehidupan diharapkan akan terjadi perubahan sikap maupun tindakan mereka dalam memandang warisan budaya sebagaimana yang mereka saksikan di tata pamer museum tersebut. Apabila tatanan-tatanan ini tidak tercapai, maka komunikasi antara sistem tata pamer yang ada dengan pengunjung dapat dikatakan “gagal”. Artinya informasi yang disajikan pada sistem tata pameran tidak dapat memberikan efek atau dampak apapun kepada pengunjung.

Diperlukan sebuah dasar pemahaman komunikasi yang kuat untuk menyajikan modul tata pamer yang baik, hal ini dapat dicapai melalui sebuah ilmu pengetahuan yang sekarang dikenal dalam keilmuan komunikasi visual atau orang mengenalnya dengan desain komunikasi visual.


5.1. Ruang lingkup desain komunikasi visual

Desain adalah suatu disiplin ilmu ilmu yang tidak hanya mencakup mengenai eksplorasi visual, tetapi terkait pula dengan aspek-aspek lainnya seperti kultural, sosial, filosofis, teknis dan bisnis. Desain komunikasi visual merupakan suatu studi yang bersumber pada studi antropologi kebudayaan, komunikasi, sejarah, psikologi, sosiologi, ekonomi dan pendidikan. Desain komunikasi visual merupakan proses pemecahan masalah komunikasi melalui tanda-tanda visual. Desain komunikasi visual adalah ilmu yang mempelajari konsep komunikasi dan ungkapan kreatif, teknik dan media untuk menyampaikan pesan dan gagasan secara visual, termasuk audio dengan mengolah elemen desain grafis berupa bentuk gambar, huruf dan warna, serta tata letaknya, sehingga pesan dan gagasan dapat diterima oleh sasarannya. Jadi desain komunikasi visual bisa dikatakan sebagai seni menyampaikan pesan (arts of commmunication) dengan menggunakan bahasa rupa (visual language) yang disampaikan melalui media berupa desain yang bertujuan menginformasikan, mempengaruhi hingga merubah perilaku target audience sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

Sedang bahasa rupa yang dipakai berbentuk grafis, tanda, simbol, ilustrasi gambar/foto, tipografi/huruf dan sebagainya yang disusun berdasarkan kaidah bahasa visual yang khas berdasar ilmu tata rupa. Isi pesan diungkapkan secara kreatif dan komunikatif serta mengandung pemecahan masalah untuk permasalahan yang hendak disampaikan (baik sosial maupun komersial ataupun berupa informasi).

Lingkup media desain komunikasi visual sesuai kategori berdasarkan Art Director Club, New York 2006 terdiri dari:

1. Desain grafis,
• Newspaper, Magazine, book design: (museum, galerry or library book),
• Corporate and Promotional design : annual report, booklet, brochure, newsletter, jurnal,house publication, corporate identity standard manual, corporate identity program, corporate promotion video, stationery, logo/ trademark, complete pres, postcard, greeting card, invitation card, calendar or appointment book, stamps, menus, dsb.

Environmental design: Signage, directory, windows display, merchandising, trade show, gallery, museum, exhibition, installation, dsb.

2. Photografi,
• Magazine editorial, cover, newspaper/magazine, book, corporate/ institutional: annual reports,

3. Ilustrasi,
• Magazine editorial, newspaper editorial, cover, newspaper/magazine, corporate/ institutional: annual reports, brochure.

4. Periklanan,
• Television, cinema & commercials, television cinema crafts, print advertising, advertising posters and billboards : promotional, point of purchase, display, dsb

5. Interactive,
• Product/ service promotion, web application, self promotion (website, CD/DVD), online catalog dsb
Seorang perancang grafis mempunyai dua tujuan yang saling berhubungan yaitu mengkomunikasikan sebuah pesan kepada audience atau target dan untuk menciptakan sebuah desain yang menyenangkan atau menarik (estetik) sehingga pesan tersebut tersampaikan. Oleh karena itu perancangan grafis pada media pameran dan penyajian informasi harus mengacu pada prinsip-prinsip AIDCA yaitu Attention, Interest, Desire, Conviction dan Action dalam melakukan pekerjaanya.

Sebuah desain yang baik harus dapat memberi perhatian visual (attention). Desain tersebut awalnya harus dapat mengganggu secara visual. Selanjutnya desain tersebut harus dapat menarik perhatian (interest), menimbulkan keinginan (desire), menanamkan keyakinan pada sasaran (conviction) dan selanjutnya dapat membangun sikap konsumen/sasaran untuk melakukan tindakan/aksi (action).

Pada akhirnya, keberhasilan dalam proses komunikasi tersebut harus dapat mendukung pencapaian tujuan museum sebagai cagar budaya. Perancangan sebuah media pameran dan penyajian informasi mengenai museum haruslah dapat memecahkan permasalahan komunikasi.


5.2. Metode desain

Tahapan desain
Tahapan desain yang digunakan dalam perancangan desain komunikasi visual museum ini berangkat dari suatu fenomena atau isu yang melatarbelakangi tujuan, kemudian diaplikasikan terhadap tapak atau lokasi yang memiliki berbagai aspek yang mempengaruhi desain di lingkungan tapak dengan keterkaitannya dengan fenomena tersebut.

Proses tersebut diimplementasikan dalam bentuk grafis dua dimensi atau tiga dimensi, serta permodelan tiga dimensi. Sedangkan alat-alat yang digunakan dalam perancangan berupa deskripsi tekstual, sketsa, maket, foto/gambar dokumentasi, dan sebagainya. Setelah ditemukan desain yang terbaik dari proses eksplorasi desain tersebut kemudian bentukan dan ide-ide dasar yang didapat dalam pradesain disempurnakan kembali dalam proses desain, untuk menghasilkan skematik desain.

Sedangkan untuk tahapan perancangan mulai dari perumusan masalah hingga mendapatkan konsep perancangan dalam mendesain adalah sebagai berikut:

1. Perumusan gagasan
Tahap perumusan gagasan merupakan runtutan dari proses berpikir yang dilakukan secara sistematis, dimulai dengan mengangkat suatu fenomena arsitektur dari isu-isu dan fakta yang melatarbelakangi rumusan masalah yang hendak diselesaikan. Isu-isu tersebut dikerucutkan menjadi suatu rumusan masalah dengan melakukan prediksi dan mengetahui tantangan permasalahan berdasarkan data-data dan tinjauan pustaka yang relevan.

2. Pengumpulan dan kompilasi data
Tahap selanjutnya dilakukan dengan mengumpulkan data-data yang mendukung proses perencanaan dan perancangan yang berupa data primer dan data sekunder. Data primer didapatkan dengan melakukan survei lapangan, wawancara, dan dokumentasi. Sedangkan data sekunder didapatkan dengan melakukan studi literatur dan komparasi obyek sejenis.

3. Analisis
Setelah melakukan tahap kompilasi data, maka selanjutnya dilakukan tahap analisis data. Tahap analisis data dilakukan dengan merujuk pada teori yang digunakan, didukung oleh komparasi sejenis, yang dikaitkan dengan obyek perancangan.

4. Sintesa
Pertimbangan penyelesaian masalah merupakan tahapan dimana alternatif-alternatif jawaban dari permasalahan yang didapat dari tahap analisa desain disesuaikan dengan rumusan permasalahan yang hendak diselesaikan untuk mendapatkan konsep perancangan. Konsep perancangan merupakan hasil keputusan desain yang diperoleh dari proses analisa beberapa alternatif desain, untuk dilakukan pengembangan desain selanjutnya.

5. Eksplorasi desain
Eksplorasi desain merupakan suatu proses dalam tahapan desain yang merupakan tahap dimena sintesa yang dihasilkan melalui proses analisa dan menghasilkan konsep, ditransformasikan ke dalam desain. Pada tahap ini digunakan metode analogi dalam proses eksplorasi bentuk bangunan.

6. Pembahasan
Hasil desain tahap pembahasan hasil desain dilakukan setelah mendapatkan hasil desain, dengan melakukan pertimbangan ulang terhadap konsep perancangan dan batasan dan rumusan permasalahan yang ditetapkan. Pada tahap ini digunakan metode deskriptik-analitik dalam upaya memberikan gambaran hasil desain serta penjawaban rumusan masalah.


5.3. Prinsip dasar desain

Prinsip dasar desain merupakan pengorganisasian unsur-unsur dasar desain dengan memperhatikan prinsip-prinsip dalam menciptakan dan mengaplikasikan kreativitas. Frank Jefkins (1997:245) mengelompokkan prinsip-prinsip desain menjadi: kesatuan, keberagaman, keseimbangan, ritme, keserasian, proporsi, skala, dan penekanan.

a. Kesatuan (unity)
Kesatuan merupakan sebuah upaya untuk menggabungkan unsur-unsru desain menjadi suatu bentuk yang proporsional dan menyatu satu sama lain ke dalam sebuah media. Kesatuan desain merupakan hal yang penting dalam sebuah desain, tanpa ada kesatuan unsur-unsur desain akan terpecah berdiri sendiri-sendiri tidak memiliki keseimbangan dan keharmonisan yang utuh.

b. Keberagaman (variety)
Keberagaman dalam desain bertujuan untuk menghindari suatu desain yang monoton. Untuk itu diperlukan sebuah perubahan dan pengkontrasan yang sesuai. Adanya perbedaan besar kecil, tebal tipis pada huruf, pemanfaatan pada gambar, perbedaan warna yang serasi, dan keragaman unsur-unsur lain yang serasi akan menimbulkan variasi yang harmonis.

c. Keseimbangan (balance)
Keseimbangan adaslah bagaimana cara mengatur unsur-unsur yang ada menjadi sebuah komposisi yang tidak berat sebelah. Keseimbangan dapat tercapai dari dua bagian, yaitu secara simetris yang terkesan resmi/formal yang tercipta dari sebuah paduan bentuk dan ukuran tata letak yang sama, sedangkan keseimbangan asimetris memberi kesan informal, tapi dapat terlihat lebih dinamis yang terbentuk dari paduan garis, bentuk, ukuran, maupun tata letak yang tidak sama namun tetap seimbang.

d. Ritme/irama (rhythm)
Aliran secara keseluruhan terhadap desain selalu menyiratkan irama yang nyaman. Suatu gerak yang dijadikan sebagai dasar suatu irama dan ciri khasnya terletak pada pengulangan-pengulangan yang dilakukan secara teratur yang diberi tekanan atau aksen. Ritme membuat adanya kesan gerak yang menyiratkan mata pada tampilan yang nyaman dan berirama.

e. Keserasian (harmony)
Suptandar (1995:19) mengartikan keserasian sebagai usaha dari berbagai macam bentuk, bangun, warna, tekstur, dan elemen lain yang disusun secara seimbang dalam suatu komposisi utuh agar nikmat untuk dipandang. Keserasian adalah keteraturan di antara bagian-bagian suatu karya.

f. Proporsi (proportion)
Proporsi merupakan perbandingan antara suatu bilangan dari suatu obyek atau komposisi (Kusmiati, 1999:19). Bisa dikatakan bahwa proporsi merupakan kesesuaian ukuran dan bentuk hingga tercipta keselarasan dalam sebuah bidang. Terdapat tiga hal yang berkaitan dengan masalah proporsi, yaitu penempatan susunan yang menarik, penentuan ukuran dan bentuk yang tepat, dan penentuan ukuran sehingga dapat diukur atau disusun sebaik mungkin.

g. Skala (scale)
Skala adalah ukuran relatif dari suatu obyek, jika dibandingkan terhadap obyek atau elemen lain yang telah diketahui ukurannya (Kusmiati, 1999:14). Skala berhubungan dengan jarak pandang atau penglihatan dengan unsur-unsur yang telah dimunculkan (faktor keterbacaan). Skala juga sangat berguna bagi terciptanya kesesuaian bentuk atau obyek dalam suatu desain.

h. Penekanan (emphasis)
Frank Jeffkin (1997:246) menyebutkan bahwa: “Dalam penekanan, all emphasis is no emphasis, bila semua ditonjolkan, maka yang terjadi adalah tidak ada hal yang ditonjolkan. Adanya penekanan dalam desain merupakan hal yang penting untuk menghindari kesan monoton. Penekanan dapat dilakukan pada jenis huruf, ruang kosong, warna, maupun yang lainnya akan menjadikan desain menjadi menarik bila dilakukan dalam proporsi yang cukup dan tidak berlebihan.


5.4. Dasar Perancangan Desain Komunikasi Visual

Dalam Merancang Desain Komunikasi Visual terdapat berbagai masalah yang kompleks antara desainer, benda koleksi dan komunikan, yang satu sama lain saling berhubungan dan mempengaruhi dalam pengambilan keputusan untuk menghasilkan desain yang menarik, efektif, dan fungsional. Untuk itu diperlukan beberapa pedoman mendasar, yaitu:

a. Pangsa Pasar/pengunjung
Pangsa pasar/pengunjung merupakan kelompok yang dituju dalam menginformasikan sebuah pesan koleksi di ruang pamer museum. Hal terpenting dalam hal ini adalah mengetahui latar belakang khalayak tersebut, baik dari segi usia, jenis kelamin, tingkat sosial, pendidikan, dan lainnya guna mendukung penetapan sebuah bentuk desain yang sesuai dan tepat bagi khalayak yang dituju sehingga dapat dimengerti dan dipahami.

b. Konsep Desain
Konsep desain disebut sebagai inti pesan yang berfungsi sebagai tema utama dalam sebuah desain tat pamer. Konsep desain merupakan jabaran lengkap mengenai isi desain beserta gambarannya dan alasan-alasan yang kuat dalam pemilihan sebuah bentuk desain.

c. Pesan Desain
Pesan desain merupakan kesimpulan akhir dari pengolahan data pangsa pasar/pengunjung museum dan konsep desain. Kesimpulan ini mencerminkan tema utama yang menyeluruh dan mewakili desain komunikasi visual di ruang pamer yang disampaikan agar dapat diterima atau merupakan titik pandang utama sebuah desain komunikasi bagi khalayak yang dituju.

d. Media Desain
Media desain merupakan alat atau sarana yang dapat dipakai untuk memuat pesan sebagai bentuk akhir perancangan yang meliputi berbagai media untuk menyampaikan suatu desain agar dapat didengar atau dilihat oleh khalayak yang kemudian direspon. Dalam menentukan pemilihan media desain dipengaruhi oleh faktor-faktor pendukungnya yang berkaitan dengan sasaran yang ingin dituju, waktu, lokasi penempatan, dan efektivitas serta efisiensinya, karena masing-masing media memiliki karakteristik, kelebihan dan kekurangan.


5.5. Fungsi Dan Peran Desain Komunikasi Visual dalam kontek museum

• Desain komunikasi visual sebagai sarana identifikasi
Salah satu fungsi dasar yang utama dari desain komunikasi visual adalah sebagai sarana identifikasi museum. Identitas museum dapat mengatakan tentang seperti apa museum itu, atau dari mana asalnya. Demikian juga dengan suatu benda, produk ataupun lembaga, jika mempunyai identitas akan dapat mencerminkan kualitas produk atau jasa itu dan mudah dikenali, baik oleh produsennya maupun konsumennya. Kita akan lebih mudah mengingat akan museum X atau Y yang beridentitas daripada museum yang tanpa identitas yang jelas tentunya. Jika desain komunikasi visual digunakan untuk identifikasi lembaga seperti museum, misalnya. Maka orang akan lebih mudah mengingat menentukan dan mengunjungi museum X atau Y dan mengerti seperti apa koleksinya koleksinya.

• Desain komunikasi visual sebagai sarana informasi dan instruksi
Sebagai sarana informasi dan instruksi, desain komunikasi visual bertujuan menunjukkan hubungan antara suatu hal dengan hal yang lain dalam petunjuk, arah, posisi dan skala, contohnya peta, diagram, simbol dan penunjuk arah. Informasi akan berguna apabila dikomunikasikan kepada orang yang tepat, pada waktu dan tempat yang tepat, dalam bentuk yang dapat dimengerti, dan dipresentasikan secara logis dan konsisten. Simbol-simbol yang kita jumpai sehari-hari seperti tanda dan rambu lalu lintas, simbol-simbol di tempat-tempat umum seperti telepon umum, toilet, restoran dan lain-lain harus bersifat informatif dan komunikatif, dapat dibaca dan dimengerti oleh orang dari berbagai latar belakang dan kalangan. Inilah sekali lagi salah satu alasan mengapa desain komunikasi visual harus bersifat universal.

• Desain komunikasi visual sebagai sarana presentasi dan promosi
Tujuan dari desain komunikasi visual sebagai sarana presentasi dan promosi adalah untuk menyampaikan pesan, mendapatkan perhatian (atensi) dari mata (secara visual) dan membuat pesan tersebut dapat diingat; contohnya poster. Penggunaan gambar dan kata-kata yang diperlukan sangat sedikit, mempunyai satu makna dan mengesankan. Umumnya, untuk mencapai tujuan ini, maka gambar dan kata-kata yang digunakan bersifat persuasif dan menarik, karena tujuan akhirnya adalah menjual suatu produk atau jasa.

Dalam merancang desain komunikasi visual terdapat berbagai masalah yang kompleks antara desainer, benda koleksi dan komunikan, yang satu sama lain saling berhubungan dan mempengaruhi dalam pengambilan keputusan untuk menghasilkan desain yang menarik, efektif, dan fungsional.

5.5.a Desain komunikasi visual sebagai sarana Identitas Museum

Identitas museum atau Corporate identity museum adalah cara atau usaha manajemen museum untuk menampilkan museum agar mereka bisa dipertimbangkan di dalam interaksi sosial yang berkelanjutan dengan masyarakat dalam konteks yang spesifik. Corporate Identity museum merupakan suatu nafas, identitas, spirit dari suatu organisasi yang dapat menggambarkan perilaku usaha, organisasi atau lembaga itu sendiri.

“Corporate Identity museum” juga muncul sebagai suatu bentuk pemahaman sosial dalam masyarakat. Di dalam masyarakat yang besar seperti negara misalnya, suatu golongan yang berskala minoritas cenderung untuk berusaha keras dalam mengembangkan memperkenalkan “corporate identity” di manapun mereka berada. “Corporate Identity” menjadi suatu ikatan yang khusus pada setiap pelaku atau anggota golongan tersebut sekalipun mereka belum pernah bertemu sebelumnya. Ikatan ini dibangun secara umum atas dasar pengalaman yang serupa, diskriminasi yang serupa, mempunyai nilai-nilai budaya yang serupa, pembatasan yang ekonomi, dan lain lain.

Di dalam marketing, Corporate Identity adalah “persona” dari suatu korporasi yang disesuaikan dengan pencapaian terhadap sasaran bisnis secara obyektif, pada umumnya seringkali dimanifestasikan melalui branding atau digunakan sebagai merek dagang. Corporate identity dihadirkan ketika suatu perusahaan/organisasi atau kelompok kepemilikan suatu perusahaan/organisasi berusaha secara bersama membangun filosofi perusahaan/organisasi tersebut. Secara riil Corporate identity dapat diwujudkan berupa kultur organisasi/perusahaan atau kepribadian dari organisasi/perusahaan tersebut. Pada intinya, bertujuan agar masyarakat mengetahui, mengenal, merasakan dan memahami filosofi-filosofi perusahaan/organisasi tersebut. (Balmer, 1995).

Corporate Identity terdiri dari tiga bagian yang digunakan dalam bermacam cakupan:
Corporate Visual (logo, uniform dsb)
Corporate Communication (iklan, public relations, informasi dsb)
Corporate Behavior (nilai-nilai internal, norma-norma dsb)

Logo adalah salah satu awal yang merupakan identitas yang paling utama. Hanya dengan melihat logo salah satu bisnis kita bisa langsung mengenal oraganisasi bisnis tersebut dan terbaca/mengetahui reputasinya. Pembuatan logo sepertinya sederhana, namun mempersiapkan sebuah logo yang unik dan yang bisa merangkum/merepresentasikan esensi dari sebuah lembaga/corporate tidaklah sesederhana yang dibayangkan.

FUNGSI CORPORATE IDENTITY Selain berfungsi sebagai identitas, dalam hal ini identitas museum, juga mempunyai fungsi-fungsi lain, antara lain :

a) Sebagai alat yang menyatukan strategi museum.
Sebuah corporate identity yang baik harus sejalan dengan rencana museum tersebut – bagaimana museum itu sekarang dan bagaimana di masa yang akan datang. Selain itu corporate identity harus dapat dengan tepat mencerminkan image museum, melalui koleksi.

Banyak sekali aplikasi corporate identity yang sering digunakan, antara lain:
• Kop surat, amplop, memo, kartu nama,forms, bon, dan lain-lain ( Stationery), Iklan (Advertising), poster, brosur dan katalog, penanda/penunjuk (Signage system), gedung perusahaan (company), laporan tahunan (Annual Report), buletin perusahaan,
kendaraan perusahaan dll

b) Sebagai pemacu sistem operasional museum.
Pertanyaan pertama yang muncul dalam pembuatan corporateidentity adalah bagaimana suatu perusahaan ingin dilihat oleh publik. Pertanyaan ini secara tidak langsung membuat personil-personil perusahaan tersebut berpikir dan mengevaluasi sistem operasional mereka selama ini. Dari sini dapat ditemukan kelemahan atau kesalahan yang selama ini dilakukan, sehingga tercipta tujuan perusahaan yang lebih baik dan mantap. Dalam hal ini peran kurator sebagai jembatan antara museum dengan publik, penting adanya. Dengan pemahaman akan corporate identity, diharapkan seorang kurator mampu memberikan informasi dan menghubungkan anatara benda yang dipamerkan dan identitas museum dimana benda koleksi itu dipamerkan.


5.5.b Desain komunikasi visual sebagai sarana Informasi dan instruksi

Desain komunikasi visual adalah ilmu yang mempelajari konsep komunikasi dan ungkapan kreatif, teknik dan media untuk menyampaikan pesan dan gagasan secara visual, termasuk audio dengan mengolah elemen desain grafis berupa bentuk gambar, huruf dan warna, serta tata letaknya, sehingga pesan dan gagasan dapat diterima oleh sasarannya.

Jadi desain komunikasi visual bisa dikatakan sebagai seni menyampaikan pesan (arts of commmunication) dengan menggunakan bahasa rupa (visual language) yang disampaikan melalui media berupa desain yang bertujuan menginformasikan, mempengaruhi hingga merubah perilaku target audience sesuai dengan tujuan yang diinginkan. Sedang bahasa rupa yang dipakai berbentuk grafis, tanda, simbol, ilustrasi gambar/foto, tipografi/huruf dan sebagainya yang disusun berdasarkan kaidah bahasa visual yang khas berdasar ilmu tata rupa. Isi pesan diungkapkan secara kreatif dan komunikatif serta mengandung solusi untuk permasalahan yang hendak disampaikan (baik sosial maupun komersial ataupun berupa informasi, identifikasi maupun persuasi) di ruang tata pamer museum.

Desain harus mendukung dan meningkatkan penyajian dan interpretasi koleksi yang kemudian membangun hirarki yang jelas dan ringkas untuk berbagai tingkat informasi.


5.5.c Desain komunikasi visual sebagai sarana Presentasi dan Promosi

Tujuan dari desain komunikasi visual sebagai sarana presentasi dan promosi adalah untuk menyampaikan pesan, mendapatkan perhatian (atensi) dari mata (secara visual) dan membuat pesan tersebut dapat diingat; contohnya poster. Penggunaan gambar dan kata-kata yang diperlukan sangat sedikit, mempunyai satu makna dan mengesankan. Umumnya, untuk mencapai tujuan ini, maka gambar dan kata-kata yang digunakan bersifat persuasif dan menarik, karena tujuan akhirnya adalah menjual suatu produk atau jasa.

Menurut Terence A. Shimp (2000:7) Promosi memiliki lima fungsi yang sangat penting bagi suatu perusahaan/lembaga. Kelima fungsi tersebut dijabarkan sebagai berikut:

1. Memberikan Informasi (Informing)
Promosi membuat konsumen sadar akan produk-produk baru, mendidik mereka tentang berbagai fitur dan manfaat merek, serta memfasilitasi penciptaan citra sebuah perusahaan yang menghasilkan produk atau jasa. Promosi menampilkan peran informasi bernilai lainnya, baik untuk merek yang diiklankan maupun konsumennya, dengan mengajarkan manfaat-manfaat baru dari merek yang telah ada.

2. Membujuk (Persuading)
Media promosi atau iklan yang baik akan mampu mempersuasi pelanggan untuk mencoba produk dan jasa yang ditawarkan. Terkadang persuasi berbentuk mempengaruhi permintaan primer, yakni menciptakan permintaan bagi keseluruhan kategori produk. Lebih sering, promosi berupaya untuk membangun permintaan sekunder, permingtaan bagi merek perusahaan yang spesifik.

3. Mengingatkan (Reminding)
Iklan menjaga agar merek perusahaan tetap segar dalam ingatan para konsumen. Saat kebutuhan muncul, yang berhubungan dengan produk dan jasa yang diiklankan, dampak promosi di masa lalu memungkinkan merek pengiklan hadir di benak konsumen. Periklanan lebih jauh didemonstrasikan untuk mempengaruhi pengalihan merek dengan mengingatkan para konsumen yang akhir-akhir ini belum membeli merek yang tersedia dan mengandung atribut-atribut yang menguntungkan.

4. Menambah nilai (Adding Value)
Terdapat tiga cara mendasar dimana perusahaan bisa memberi nilai tambah bagi penawaran-penawaran mereka, inovasi, penyempurnaan kualitas, atau mengubah persepsi konsumen. Ketiga komponen nilai tambah tersebut benar-benar independen. Promosi yang efektif menyebabkan merek dipandang lebih elegan, lebih bergaya, lebih bergengsi, dan bisa lebih unggul dari tawaran pesaing.

5. Mendampingi upaya-upaya lain dari perusahaan (Assisting)
Periklanan merupakan salah satu alat promosi. Promosi membantu perwakilan penjualan. Iklan mengawasi proses penjualan produk-produk perusahaan dan memberikan pendahuluan yang bernilai bagi wiraniaga sebelum melakukan kontak personal dengan para pelanggan yang prospektif. Upaya, waktu, dan biaya periklanan dapat dihemat karena lebih sedikit waktu yang diperlukan untuk memberi informasi kepada prospek tentang keistimewaan dan keunggulan produk jasa. Terlebih lagi, iklan melegitimasi atau membuat apa yang dinyatakan klaim oleh perwakilan penjual lebih kredibel.


5.6. Desain Komunikasi Visual di museum

Elemen-elemen Desain Komunikasi Visual
Christine Suharto Cenadi (1999:5) menyebutkan bahwa elemen-elemen desain komunikasi visual diantaranya adalah tipografi, ilustrasi, dan simbolisme. Elemen-elemen ini dapat berkembang seiring dengan perkembangan teknologi dan penggunaan media.

1. Tata Letak Perwajahan (Layout)
Pengertian layout menurut Graphic Art Encyclopedia (1992:296) “Layout is arrangement of a book, magazine, or other publication so that and illustration follow a desired format”. Layout adalah merupakan pengaturan yang dilakukan pada buku, majalah, atau bentuk publikasi lainnya, sehingga teks dan ilustrasi sesuai dengan bentuk yang diharapkan. Lebih lanjut dapat dikatakan bahwa: “Layout includes directions for marginal data, pagination, marginal allowances, center headings and side head, placement of illustration.” Layout juga meliputi semua bentuk penempatan dan pengaturan untuk catatan tepi, pemberian gambar, penempatan garis tepi, penempatan ukuran dan bentuk ilustrasi. Menurut Smith (1985) dalam Sutopo (2002:174) mengatakan bahwa proses mengatur hal atau pembuatan layout adalah merangkaikan unsur tertentu menjadi susunan yang baik, sehingga mencapai tujuan. Menata letak berarti meramu seluruh aspek grafis, meliputi warna, bentuk, merek, ilustrasi, tipografi menjadi suatu kesatuan yang baru, disusun dan ditempatkan pada halaman kemasan secara utuh dan terpadu.

Enam butir pertimbangan bagi pengembangan tata letak sebuah penataan visual di museum adalah:
1. Keseimbangan (balance)
Unsur-unsur visual hendaknya ditata dalam tampilan yang memenuhi kaidah keseimbangan sehingga tampilan tampak estetis.
2. Titik pandang/ jarak (focus)
Pertimbangan jarak penglihatan merupakan bagian yang menentukan keterbacaan tanda. Pemilihan jenis huruf, objek gambar, ukuran harus disesuaikan dengan jarak pandang pengunjung.
3. Lawanan (contrast), merupakan bagian yang menentukan dalam perhatian terhadap sebuah tanda visual.
4. Perbandingan (proportion).
5. Alunan pirza (pirza-motion), untuk memberikan kesan estetis pada penataan visual
6. Kesatuan (unity), sebuah perencanaan komunikasi visual hendaknya ditata dalam sebuah sistem visual yang konsisten.

2. Huruf (Typography)
Typografi, (Typography): asal kata typhography, dari typo yang artinya tulisan, dan graphos, yang artinya gambar. Jadi tipografi adalah segala sesuatu yang berkenaan dengan huruf dan aksara. Lebih tepatnya tipografi adalah seni memilih huruf. Menurut Frank Jefkins (1997:248) tipografi merupakan: “Seni memilih huruf, dari ratusan jumlah rancangan atau desain jenis huruf yang tersedia, menggabungkannya dengan jenis huruf yang berbeda, menggabungkan sejumlah kata yang sesuai dengan ruang yang tersedia, dan menandai naskah untuk proses typesetting, menggunakan ketebalan dan ukuran huruf yang berbeda. Tipografi yang baik mengarah pada keterbacaan (legibility) dan kemenarikan, dan desain huruf tertentu dapat menciptakan gaya (style) dan karakter atau menjadi karakteristik subjek yang diiklankan.” Wirya (1999:32) mengatakan bahwa beberapat tipe huruf mengesankan nuansa-nuansa.

Sangat pentingnya informasi dimuseum maka disetiap keterangan koleksi hendaknya informasi disetiap koleksi mudah dan enak dibaca. Kerap kali berapa ukuran huruf dan jarak pandang terabaikan, sehingga pengunjung yang mestinya mendapatkan informasi yang cukup karena keterangan yang terlalu panjang dan jenis huruf dan ukuran tidak proporsional terhadap jarak pengunjung sehingga pesan yang semestinya harus sampai pengunjung menjadi tidak maksimal. Type huruf harus disesuaikan dengan tema dan tujuan komunikasi dari pameran tersebut. Maka disinilah diperlukan kejelian dalam memilih huruf/ font yang sesuai atau menjiwai dari produk yang akan dipamerkan.

Prinsip-prinsip dasar yang menjadi pertimbangan dalam penggunaan tipografi dalam desain komunikasi visual adalah : keseimbangan huruf, tekanan, rhythm, kesatuan (unity), positif dan negatif space, dengan memanipulasi area huruf untuk membuat ilusi. Selanjutnya harus dipertimbangkan pula mengenai keterkaitan antara kesan berat huruf, jenis huruf, posisi huruf dengan penataanya. Untuk memberikan perhatian tersebut maka dapat dilakukan dengan tekanan (perhatian) dapat dilakukan dengan : posisi, rhythm, kontras warna, ukuran berat huruf (tebal tipis huruf), huruf awal, saling berlawanan.

3. Ilustrasi (illustration)
Ilustrasi dalam karya desain komunikasi visual dibagi menjadi dua, yaitu ilustrasi yang dihasilkan dengan tangan atau gambar dan ilustrasi yang dihasilkan oleh kamera atau fotografi. Menurut Wirya (1999:32) ilustrasi dapat mengungkapkan sesuatu secara lebih cepat dan lebih efektif daripada tekas. Fungsi ilustrasi menurut Pudjiastuti (1997:70) adalah:“Ilustrasi digunakan untuk membantu mengkomunikasikan pesan dengan tepat dan cepat serta mempertegas sebagai terjemahan dari sebuah judul, sehingga bisa membentuk suatu suasana penuh emosi, dari gagasan seakan-akan nyata. Ilustrasi sebagai gambaran pesan yang tak terbaca dan bisa mengurai cerita berupa gambar dan tulisan dalam bentuk grafis informasi yang memikat. Dengan ilustrasi, maka pesan menjadi lebih berkesan, karena pembaca akan lebih mudah mengingat gambar daripada kata-kata.

Ilustrasi berasal dari kata to illustrate yang artinya menjelaskan. Ilustrasi adalah menjelaskan secara gambar gagasan yang mungkin saja sulit dijelaskan oleh bahasa verbal. Seorang illustrator akan menjelaskan secara visual (bahasa visual) gagasan dengan gaya visual yang disesuaikan dengan kebutuhan komunikasi. Ilustrasi dapat memiliki tiga fungsi

1. Untuk menghias (decorating)
2. Memberi informasi
3. Memberi komentar (secara visual)

Beberapa jenis ilustrasi diperlukan dalam penataan pameran dan penyajian koleksi museum karena fungsinya sebagai penghias, pemberi informasi atau sekedar untuk memberi komentar. Ilustrasi digunakan dalam pengkomunikasian koleksi museum memiliki fungsi yang sangat spesifik. guna mengkomunikasikan gagasan yang menghubungkan kebutuhan-kebutuhan dari pihak museum dan masyarakat.


5.7. Perlunya Pemahaman Desain Komunikasi Visual di museum

Tata pamer di museum mana pun sebagai media komunikasi perlu mempertimbangkan gagasan seperti apa yang hendak disampaikan kurator terhadap konsep tata pamer museum. Seorang desainer komunikasi tentunya akan merancang konsep apa yang ingin dituangkan. Bentuk keluaran kreatifnya bisa poster, ilustrasi, bahkan hanya keterangan gambar (caption), atau juga kombinasi antara bentuk tiga dimensi dan dua dimensi tentunya tergantung pada persoalan yang akan divisualisasikan.

Sangat pentingnya informasi dimuseum maka disetiap keterangan koleksi hendaknya informasi disetiap koleksi mudah dan enak dibaca. Kerap kali berapa ukuran huruf dan jarak pandang terabaikan, sehingga pengunjung yang mestinya mendapatkan informasi yang cukup karena keterangan yang terlalu panjang dan jenis huruf dan ukuran tidak proporsional terhadap jarak pengunjung sehingga pesan yang semestinya harus sampai pengunjung menjadi tidak maksimal.

1. Mengenal konsep desain komunikasi visual sebagai dasar perancangan/desain dan strategi komunikasi koleksi.
2. Mengenal desain grafis (desain komunikasi visual) dan bahasa rupa sebagai pengolah visual data Informasi.
3. Mengenal secara prinsip teknis, proses teknologi informatika dan sistem informasi manajemen.
4. Memahami elemen desain grafis sebagai alat penyampai pesan yang efektif, efisien, komunikatif dan estetis kreatif dalam konteks konsep-policy/planning/ strategy dan implementasi serta evaluasi yang berorientasi pada pengunjung museum.
5. Memahami strategi komunikasi, psikologi dan sosial/ antropologi budaya.
6. Memahami beberapa media baru, terutama dunia media / ruang cyber serta tekniknya, yaitu:
a. Animasi Audio Visual (Mix Media)
b. Interaktif media dan web/website yang biasa dipergunakan untuk melengkapi E-media dan Mixmedia/Multimedia.
7. Menguasai konsep perancangan / desain komunikasi visual dan pemasaran global secara universal.Menguasai proses dan tehnik perancangan /desain yang dapat mengantisipasi perkembangan Desain komunikasi visual adalah ilmu yang mengembangkan bentuk bahasa komunikasi visual berupa pengolahan pesan pesan untuk tujuan sosial atau komersial, dari individu atau kelompok yang ditujukan kepada individu atau kelompok lainnya.

Pesan dapat berupa informasi produk, jasa atau gagasan yang disampaikan kepada target audience, dalam upaya peningkatan pemahaman terhadap benda koleksi, peningkatan citra dan publikasi program museum. Pada prinsipnya desain komunikasi visual adalah perancangan untuk menyampaikan pola pikir dari penyampaian pesan kepada penerima pesan, berupa bentuk visual yang komunikatif, efektif, efisien dan tepat. terpola dan terpadu serta estetis, melalui media tertentu sehingga dapat mengubah sikap positif sasaran. elemen desain komunikasi visual adalah gambar/ foto, huruf, warna dan tata letak dalam berbagai media, baik media cetak, massa, elektronika maupun audio visual.

Akar bidang desain komunikasi visual adalah komunikasi budaya, komunikasi sosial dan komunikasi ekonomi. Tidak seperti seniman yang mementingkan ekspresi perasaan dalam dirinya, seorang desainer komunikasi visual adalah penterjemah dalam komunikasi gagasan. Karena itulah desain komunikasi visual mengajarkan berbagai bahasa visual yang dapat digunakan untuk menterjemahkan pikiran dalam bentuk visual. Perannya bukan hanya memberi seni dan rupa pada benda tetapi juga menerjemahkan jiwa yang relevan dengan perkembangan jaman dan teknologi.

Tata pamer di museum mana pun sebagai media komunikasi perlu mempertimbangkan gagasan seperti apa yang hendak disampaikan kurator terhadap konsep tata pamer museum. Seorang desainer komunikasi tentunya akan merancang konsep apa yang ingin dituangkan. Bentuk keluaran kreatifnya bisa poster, ilustrasi, bahkan hanya keterangan gambar (caption), atau juga kombinasi antara bentuk tiga dimensi dan dua dimensi tentunya tergantung pada persoalan yang akan divisualisasikan.

Sangat pentingnya informasi dimuseum maka disetiap keterangan koleksi hendaknya informasi disetiap koleksi mudah dan enak dibaca. Kerap kali berapa ukuran huruf dan jarak pandang terabaikan, sehingga pengunjung yang mestinya mendapatkan informasi yang cukup karena keterangan yang terlalu panjang dan jenis huruf dan ukuran tidak proporsional terhadap jarak pengunjung sehingga pesan yang semestinya harus sampai pengunjung menjadi tidak maksimal.

1. Mengenal konsep desain komunikasi visual sebagai dasar perancangan/desain dan strategi komunikasi koleksi.
2. Mengenal desain grafis (desain komunikasi visual) dan bahasa rupa sebagai pengolah visual data Informasi.
3. Mengenal secara prinsip teknis, proses teknologi informatika dan sistem informasi manajemen.
4. Memahami elemen desain grafis sebagai alat penyampai pesan yang efektif, efisien, komunikatif dan estetis kreatif dalam konteks konsep-policy/planning/ strategy dan implementasi serta evaluasi yang berorientasi pada pengunjung museum.
5. Memahami strategi komunikasi, psikologi dan sosial/ antropologi budaya.
6. Memahami beberapa media baru, terutama dunia media / ruang cyber serta tekniknya, yaitu:
a. Animasi Audio Visual (Mix Media)
b. Interaktif media dan web/website yang biasa dipergunakan untuk melengkapi E-media dan Mixmedia/Multimedia.
7. Menguasai konsep perancangan / desain komunikasi visual dan pemasaran global secara universal. Menguasai proses dan tehnik perancangan /desain yang dapat mengantisipasi perkembangan Desain komunikasi visual adalah ilmu yang mengembangkan bentuk bahasa komunikasi visual berupa pengolahan pesan pesan untuk tujuan sosial atau komersial, dari individu atau kelompok yang ditujukan kepada individu atau kelompok lainnya.

Pesan dapat berupa informasi produk, jasa atau gagasan yang disampaikan kepada target audience, dalam upaya peningkatan pemahaman terhadap benda koleksi, peningkatan citra dan publikasi program museum. Pada prinsipnya desain komunikasi visual adalah perancangan untuk menyampaikan pola pikir dari penyampaian pesan kepada penerima pesan, berupa bentuk visual yang komunikatif, efektif, efisien dan tepat. terpola dan terpadu serta estetis, melalui media tertentu sehingga dapat mengubah sikap positif sasaran. elemen desain komunikasi visual adalah gambar/ foto, huruf, warna dan tata letak dalam berbagai media, baik media cetak, massa, elektronika maupun audio visual.

Akar bidang desain komunikasi visual adalah komunikasi budaya, komunikasi sosial dan komunikasi ekonomi. Tidak seperti seniman yang mementingkan ekspresi perasaan dalam dirinya, seorang desainer komunikasi visual adalah penterjemah dalam komunikasi gagasan. Karena itulah desain komunikasi visual mengajarkan berbagai bahasa visual yang dapat digunakan untuk menterjemahkan pikiran dalam bentuk visual. Perannya bukan hanya memberi seni dan rupa pada benda tetapi juga menerjemahkan jiwa yang relevan dengan perkembangan jaman dan teknologi.


KRITERIA KEBERHASILAN PAMERAN BAGI PENGUNJUNG

COMFORT, pengunjung merasa nyaman, baik secara fisik maupun psikis, terutama kemudahan dalam aksesibilitas

COMPETENCE, pengunjung secara intelektual merasa kompeten; menyangkut alur, tingkat pengertian, kosa kata dalam label, kandungan visual dan lainnya yang terintegrasi dalam membentuk pengalaman diri mereka.

ENGAGEMENT, pengunjung merasa ada ikatan dengan isi pameran.

MEANINGFULNESS, ada pemaknaan secara pribadi bagi pengunjung

SATISFACTION, Pengunjung mendapatkan pengalaman yang memuaskan

(Lihat Bagian 6)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: