Oleh: museumku | 7 Maret 2011

Museum Negeri Provinsi Lampung sebagai Institusi Pendidikan Informal Pendukung Pembelajaran IPS Tingkat SMP

Budi Supriyanto
Staf Seksi Pelayanan Museum Negeri Provinsi Lampung


1. Pendahuluan

Museum sebagai institusi pendidikan memiliki potensi sumber daya yang dapat dimanfaatkan oleh publik dalam berbagai usia. Hooper-Greenhill (1996: 140) berpandangan bahwa dalam karakternya yang fundamental di bidang pendidikan, maka museum harus memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menambah pengetahuan dan pengalamannya. Untuk memenuhi tanggungjawabnya itu, museum harus meningkatkan perannya sebagai sumber pembelajaran yang dapat digunakan oleh seluruh komponen masyarakat atau kelompok-kelompok khusus yang harus dilayaninya (Edson dan Dean. 1996: 192). Oleh karena itu kaidah umum yang harus diupayakan adalah membuat museum dan koleksinya dapat diakses – secara fisik, emosional dan intelektual – oleh sebanyak mungkin publiknya (Van Mensch, 1992).

Sebagai lembaga yang mempunyai tanggung jawab untuk pengembangan pengetahuan publiknya, maka konsep pendidikan seharusnya menjadi hal yang penting bagi museum. George G. Goode sebagaimana dikutif oleh Tanudirjo (2007: 16) pernah menyatakan :

Hendaknya museum menjadi rumah yang memelihara pikiran-pikiran yang hidup (“a nursery of living thoughts”) daripada sekedar kuburan barang rongsokan (“a cemetary of bric-a-brac”). Hanya dengan cara demikian museum dapat menjadi tempat belajar dan pencerahan bagi manusia, sekaligus menjadi tempat yang menyenangkan. Bahkan, jika perlu museum harus bekerja bersama-sama dengan perpustakaan dan laboratorium, menjadi bagian dari proses pendidikan dan pengajaran di sekolah dan universitas.

Berdasarkan tanggungjawab tersebut maka Museum Negeri Provinsi Lampung menentukan pelajar sebagai target grupnya. Hal ini sejalan dengan terus berkembangnya jumlah pengunjung dari kalangan pelajar dari tahun ke tahun. Tabel di bawah ini memperlihatkan besaran jumlah pengunjung dari kalangan pelajar pada tahun 2010.

Tabel 1
Statistik Pengunjung
UPTD Museum Negeri Propinisi Lampung
Tahun Anggaran 2001 – 2008


Berdasarkan tabel 1 tampak bahwa kalangan pelajar merupakan kelompok yang paling banyak memanfaatkan museum. Jumlah pengunjung pelajar dari tahun 2010 merupakan pengunjung dengan jumlah terbesar. Bila digabungkan jumlah kunjungan pada tingkat SD hingga SMA, dari tahun 2010 persentasenya mencapai 99,37% atau sama dengan 128.436 orang. Bila dilihat dari jenjang pendidikan, maka jumlah pengunjung tingkat SD/TK merupakan pengunjung terbanyak, jumlahnya mencapai 49,19 %. Sedangkan pengunjung tingkat SMP jumlahnya mencapai 33,5% dan tingkat SMA 13,68%.

Fenomena pengunjung dari kalangan pelajar yang jumlahnya signifikan tersebut perlu mendapat perhatian khusus dari museum. Oleh karena itu dibutuhkan strategi yang dapat membuat museum menjadi efektif dalam melaksanakan perannya sebagai institusi pendidikan. Agar terjadi sinergi antara strategi dan target sasaran, maka museum dapat menjadikan kebutuhan target sasaran sebagai acuan menentukan strateginya. Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas hal-hal yang dapat dilakukan Museum Lampung untuk menjadikan dirinya sebagai institusi pendidikan informal pendukung pembalajaran IPS tingkat SMP.


2. Hambatan Museum Menjadi Sumber Belajar

Sebelum lebih jauh membahas tentang strategi menjadikan Museum Lampung sebagai pendudukng pembelajaran IPS, terlebih dahulu harus ditelaah berbagai hambatan yang membuat proses belajar di Museum menjadi tidak efektif. Hal yang paling umum terjadi hampir diseluruh museum negeri provinsi adalah eksibisi yang disajikan di museum seringkali statis. Koleksi yang dipamerkan pada umunnya di sajikan di dalam vitrin. Bagi anak-anak eksibisi yang disajikan dengan statis tidaklah menarik. Anak-anak lebih memiliki kapabilitas untuk memahami atau menguasai bahasa melalui benda, anak-anak akan merasa putus asa ketika dihadapkan dengan pemeran yang statis, tidak dipahami dimana koleksi yang disajikan tidak dapat dimainkan, disentuh atau dieksplorasi (Baxi et.al., 1973: 75). Bagi anak-anak eksibisi yang statis membuat mereka cepat bosan. Sementara itu, orang dewasa, khususnya yang terdidik, sangat tergantung pada informasi yang dapat mereka jumpai di label sebagai sumber data yang mereka anggap lebih penting daripada objeknya sendiri (Baxi, et.al., 1973: 75).

Masalah problematis lainnya yang dihadapi museum adalah masih mendominasinya pemikiran bahwa yang menjadi penentu eksibisi di museum adalah kurator. Peran mereka yang dominan itu disebabkan karena museum belum dapat membuka diri terhadap kebutuhan yang diharapkan oleh masyarakat. Sebagian besar museum negeri propinsi dalam menjalankan misi pendidikan justru tidak memberikan apa-apa kepada khalayak pengunjungnya. Informasi yang disampaikan menjadi tidak berarti, bukan karena informasi itu tidak bermakna, tetapi karena informasi yang disampaikan bukan untuk target yang dimaksud. Museum sering dengan sepihak menentukan sendiri pengunjung imajiner yang dianggap mewakili pengunjung yang sebenarnya. Akan tetapi penentuannya sering mengalami bias, karena kurator yang menentukan materi pameran dan program edukasi tidak menggunakan ukuran yang sebenarnya harus diperhatikan. Kurator dan edukator menggunakan ukuran dirinya sebagai pengunjung imajiner yang akan berkunjung ke museum. Rohmeder menyatakan, bahwa museum-museum seringkali menampilkan suatu gambaran yang palsu dan terlalu positif mengenai masa lampau (Schouten, 1992: 4).


3. Teori Pendidikan di Museum

Bentuk pembelajaran yang ditawarkan museum berbeda dengan yang ditawarkan oleh sekolah. Pembelajaran di museum lebih berorintasi pada proses daripada berorientasi pada hasil. Tidak ada silabus yang harus diikuti; aktivitas pembelajaran dapat dieksplorasi seluas-luasnya dan melalui pengalaman langsung (Hooper-Greenhill, 1996: 142). Ciri-ciri yang dimiliki museum ini memperlihatkan bahwa bentuk pendidikan yang diberikan oleh museum adalah pendidikan informal.

Bentuk pendidikan informal yang dapat ditawarkan oleh museum adalah Objek yang disajikan lewat eksibisi di museum. Melalui koleksi yang disajikan pelajar dapat langsung bertatap muka dengan berbagai benda asli yang mungkin dapat menjadi contoh untuk mata pelajaran yang diajarkan di sekolah. Ini artinya pengunjung dapat belajar secara tiga dimensi di museum dengan melihat, merasakan, memegang dan lain sebagainya.

Keberhasilan museum untuk menjadi sumber belajar sangat tergantung pada model esksibisi museum yang mencerminkan karakteristik teori pendidikan yang diterapkan oleh museum. Oleh karena itu langkah awal yang perlu dilakukan adalah melalui pengkajian ulang terhadap teori pendidikan yang diterapkan oleh museum. Teori pendidikan tersebut, oleh Hein (1998: 25) diilustrasikan dengan bentuk ortagonal dimana masing-masing teori berada pada masing-masing kuadran.

Gambar 1
Teori Pendidikan Di Museum


Masing-masing teori tersebut mempunyai keunggulan dan kelemahan. Oleh karena itu, pemilihan teori pendidikan harus dilandasi oleh peran yang akan dipilih museum untuk memenuhi kebutuhan publiknya. Perkembangan terakhir yang terjadi, teori konstruktivis menjadi acuan yang dianggap lebih memadai bagi museum dalam menjalankan perannya sebagai institusi pendidikan (Hein, 1998: 35). Hal ini disebabkan karena teori tersebut memiliki postulat yang sejalan dengan konsep free choice learning yang menjadi konsep belajar di museum. Postulat pertama menyatakan bahwa setiap orang selalu aktif menentukan hal-hal yang dianggap oleh dirinya dapat menambah pengetahuan dan pengalaman (Hein, 1998: 34). Kemudian postulat kedua menyatakan bahwa kesimpulan yang diambil tidak divalidasi dengan standar kebenaran eksternal, tetapi oleh pembelajar itu sendiri (Hein, 1998: 34).

Pameran dengan pendekatan konstruktivis akan memiliki karakteristik sebagai berikut:

1. Akan memiliki banyak jalan masuk, tidak ada arah yang spesifik dari awal hingga akhir;
2. Akan banyak menyediakan cara belajar aktif;
3. Akan menampilkan banyak cara pandang;
4. Akan memungkinkan pengunjung untuk mengaitkan dirinya dengan objek (dan gagasan) melalui berbagai aktivitas dan pengalaman berdasarkan pengalaman yang telah dimiliki mereka masing-masing;
5. Akan menyediakan pengalaman dan objek yang memungkinkan siswa dalam program untuk sekolah melakukan eksperimen, berbagai dugaan dan menarik kesimpulannya sendiri. (Hein, 1998: 35)

Berdasarkan karakteristik yang dimilikinya museum menyediakan kombinasi antara belajar aktif dengan penciptaan maknanya yang dilakukan oleh pengunjung sendiri (Hein dan Alexandra, 1998: 43). Oleh karena itu, museum yang konstruktivis memperbolehkan pengunjung untuk berkeliling sesuai keinginan masing-masing dan bergerak dengan bebas di sana. Pengunjung juga diperkenankan memilih sesuatu yang berhubungan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimilikinya dan menemukan gagasan baru dengan sangat menyenangkan.

Dengan konsep belajar seperti ini, museum dapat menjadi tempat yang ideal untuk belajar berbagai pengetahuan. Museum yang menerapkan teori pendidikan ini memberi kesempatan kepada pembelajar untuk berinteraksi langsung dengan objek dan fenomena yang disajikan oleh museum. Ini artinya bila museum memposisikan dirinya sebagai institusi pendidikan informal yang mendukung proses pembelajaran pendidikan formal, maka pelajar dari berbagai jenjang pendidikan dapat menjadikan museum sebagai sarana belajar yang dapat memperkuat dan memperkaya pengetahuan dan pengalaman belajar yang didapatkan dari sekolah.


4. Museum Negeri Provinsi Lampung Sebagai Sumber Pembelajaran IPS Tingkat SMP

Dalam konteks pembelajaran terhadap pendidikan formal yang dilakukan di sekolah, museum harus menempatkan dirinya sebagai sumber pengetahuan dan pengalaman yang dapat mendukung terwujudnya kompetensi sesuai dengan standar minimal yang ditentukan oleh Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional. Namun sepanjang sejarah bendirinya museum-museum di Indonesia belum pernah ada upaya secara strategis menempatkan museum sebagai institusi pendidikan informal yang dapat mendukung pendidikan formal dalam mencapai tujuan pendidikan nasional.

Bentuk pembelajaran pada pendidikan formal tingkat SMP untuk pelajaran IPS membutuhkan konfigurasi teori, konsep, dan prinsip disiplin ilmu sosial yang menjadi induk dari IPS (Sumaatmadja, 1980: 10). Teori, konsep dan prinsip yang dipakai dalam mata pelajaran IPS tingkat satuan pendidikan SMP/MTs antara lain berasal dari bidang ilmu sosiologi, sejarah, geografi, ekonomi, politik, hukum dan budaya (Balitbang Diknas Pusat Kurikulum, n.d). Oleh karena itu, dalam pembelajaran IPS diperlukan integrasi berbagai cabang ilmu sosial tersebut. Hasil integrasi kemudian dirumuskan atas dasar realitas dan fenomena sosial yang pernah terjadi atau sedang berlangsung saat ini, baik dalam lingkup nasional, regional, maupun internasional sesuai dengan jenjang tingkatan satuan pendidikannya.

Hal yang terpenting dalam pengembangan belajar efektif adalah pemanfaatan semua sumber belajar. Sumber belajar secara sederhana dapat dirumuskan sebagai segala sesuatu yang dapat memberikan kemudahan kepada peserta didik dalam memperoleh sejumlah informasi, pengetahuan, pengalaman dan keterampilan, dalam proses belajar mengajar (Mulyasa, 2005; 48). Informasi, pengetahuan pengalaman dan keterampilan tidak hanya dapat di ambil dari buku pelajaran sekolah saja, tetapi bisa menggunakan sumber-sumber lain, karena pengalaman belajar siswa adakalanya membutuhkan pengalaman lapangan.

Gardner (Caulton, 1998: 20) menyatakan perkembangan intelejensi tidak dapat benar-benar berkembang dengan baik dalam lingkungan sekolah formal, karena waktu, sumber yang dipelajarinya dan kurikulumnya diatur secara ketat. Selanjutnya Hein dan Alexandra (1998: 18) menyatakan anak-anak lebih mudah dapat menerima kondisi belajar yang memungkinkan mereka bermain dengan fantasinya, dapat melakukan eksperimen dan melakukan interaksi dengan objek.

Berdasarkan karakteristik pembelajaran IPS tersebut, maka hal penting yang perlu ditentukan sebelum mendesain eksibisi museum adalah ketika membangun suatu pengetahuan baru, pembelajar akan menyesuaikan informasi baru atau pengetahuan yang didapatkannya dengan pengetahuan atau pengalaman yang telah dimiliknya melalui interaksi sosial dengan teman-temannya atau dengan sumber informasi lainnya (Yulaelawati, 2004: 109). Hal ini yang disebut sebagai prakonsep.

Dalam konteks belajar IPS untuk tingkat SMP, prakonsep yang dapat dijadikan acuan oleh museum secara formal adalah kurikulum. Berdasarkan kurikulum tersebut museum dapat mendesain berbagai pengetahuan dan pengalaman yang akan disajikan dalam eksibisinya. Dalam eksibisi tersebut yang disajikan dapat berupa koleksi dan fenomena yang didasarkan pada klasifikasi koleksi yang dimiliki museum.

Sejalan dengan padangan teori pendidikan konstruktivis di museum, untuk dapat memberikan kesempatan belajar dari materi yang disajikan maka pilihan yang tepat untuk museum adalah menyajikan eksibisi interaktif yang dapat menjadi lingkungan belajar yang ideal bagi anak-anak, karena didalamnya kaya akan berbagai teknik interpretasi yang dapat merangsang berbagai kemampuan intelejensi.

Untuk dapat mengembangkan eksibisi yang interaktif, museum dapat menggunakan alternatif membuat ruang penemuan (discovery room) atau paviliun untuk anak, tanpa harus mengganti penataan semua eksibisi yang sudah ada. Ruang penemuan atau paviliun untuk anak dapat diisi dengan berbagai materi yang dapat dieksplorasi oleh pengunjung. Aktivitas seperti memegang, memindahkan, membangun atau bahkan melakukan eskperiman terhadap materi atau fenomena dapat bebas dilakukan di ruang tersebut.

Dalam proses belajar secara interaktif setiap anak harus diberi kesempatan untuk menentukan pilihan dan memegang kontrol atas pilihannya itu. Untuk itu, anak-anak harus diberi kesempatan untuk menentukan sendiri pilihan objek dan fenomena yang dianggapnya menarik, sehingga harapan masing-masing anak dapat terakomodasi. Disamping itu, saat berhadapan dengan objek dan fenomena, anak-anak harus merasakan bahwa apa yang dilakukannya adalah atas kendali mereka sendiri. Berbagai instruksi pada label mungkin saja akan diabaikan oleh mereka, namun yang terpenting adalah bahwa yang dilakukan oleh anak-anak tersebut adalah merupakan proses belajar yang perlu mereka alami. Kesalahan dan eror yang mungkin terjadi saat menyusun, mengubah atau melakukan eksperimen terhadap objek dan fenomena akan mendorong anak-anak untuk memperbaikinya sehingga mendapatkan jawaban yang mereka anggap benar.

Dalam mendesain eksibisi interaktif, museum harus menatanya sedemikian rupa sehingga anak-anak merasa aman dan nyaman berada di ruang itu. Siswa jangan sampai merasa asing atau takut berhadapan dengan eksibisi. Mungkin atribut-atribut yang mereka kenal dapat digunakan untuk menghangatkan suasana ruang. Eksibisi museum harus dirancang dengan objek riil yang memiliki potensi mendidik dan lingkungan yang memadai sebagai tempat yang menyenangkan untuk belajar. Otentisitas tidak menjadi pertimbangan utama, yang terpenting adalah penataan dapat memberi makna kepada orang yang menyaksikannya. Desain eksibisi yang baik adalah menjadikan objek sebagai alat belajar yang tidak terbantahkan dan dapat dijadikan perangkat untuk memfasiltasi pemahaman yang kongkrit tentang masyarakat dan lingkungannya.

Desain eksibisi interaktif di museum harus memperhatikan kepentingan belajar untuk anak. Penempatan objek yang berada dalam jangkauan penglihatan dan tangan anak-anak perlu mendapat pertimbangan utama. Di samping itu, warna dan penerangan ruangan harus menjadi perhatian, sehingga anak-anak merasa aman dan nyaman. Pada umumnya eksibisi interaktif dirancang dengan desain yang menarik dan atraktif. Sajian tersebut dibuat untuk satu tujuan, yaitu menciptakan lingkungan yang nyaman, aman dan bersahabat sehingga keengganan untuk berperilaku, berbicara dengan bebas tidak tampak lagi.

Hal yang tidak boleh dilupakan adalah objek yang disajikan haruslah terbuka. Hal ini mengikuti prinsip belajar dengan mengeksplorasi dan melakukan eksperimen. Disamping itu, objek juga harus berasal dari bahan yang aman bagi anak-anak dan bukan benda yang mudah rusak. Pengertian objek di sini juga perlu mendapat perhatian, karena yang dipelajari di museum bukan hanya objek berupa koleksi, tetapi juga berupa fenomena atau berbagai penjelasan tentang ilmu pengetahuan

Berikut beberapa usulan yang dapat digunakan oleh Museum Negeri Provinsi Lampung untuk menentukan berbagai hal yang dapat disajikan di ruang penemuan atau paviliun untuk anak:

1. Miniatur Gunung Anak Krakatau. Sajiannya dirancang dengan menggunakan miniatur Anak Gunung Krakatau. Rancangan ini harus mendapat konfirmasi dari pakar geologi agar yang dibuat dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Miniatur Anak Gunung Krakatau dirancang dapat dilepas sebagian dari tubuhnya sehingga dapat dilihat aktivitas gunung api yang terjadi di dalamnya. Siswa diperbolehkan untuk mencopot dan memasang ulang semua bagian dari Gunung Anak Krakatau. Rancangan ini dapat didukung oleh tayangan TV boks yang telah dimiliki museum yang materinya berisi film sejarah Gunung Anak Krakatau. Film ini dapat menjadi referensi aktivitas Gunung Anak Krakatau yang sebenarnya. Sajian bongkar pasang Anak Gunung Krakatau dapat dijadikan media belajar unutuk 3 siswa. Aktivitas ini dapat mendukung pengetahuan dan pengalaman siswa kelas VII semester 1 yang telah mempelajari:

a. Gejala diastropisme dan vulkanisme serta sebaran tipe gunung api.
b. Faktor-faktor penyebab terjadinya gempa bumi dan akibat yang ditimbulkannya.
c. Dampak terjadinya gempa bumi terhadap kehidupan. 2). Evokatif Gua Prasejarah. Evokatif gua prasejarah dirancang dalam ukuran mini dipakai maksimal oleh lima orang. Di dalam area belajar ini disediakan berbagai alat batu dan bahan alat batu yang dapat dijadikan eksperimen oleh siswa untuk membuat alat batu. Pada area belajar ini sebaiknya disediakan tenaga edukator yang mahir membuat alat batu. Siswa dapat belajar berasama edukator untuk membuat alat batu. Dari eksperiman yang dilakukan, siswa dapat mempunyai pengetahuan dan pengalaman bagaimana manusia prasejarah dapat bertahan hidup. Pengetahuan dan pengalaman ini mempunyai kaitan dengan materi pelajaran kelas VII semester 1:

2. Mendeskripsikan pengertian dan masa pra-aksara di Indonesia.
a. Mengidentifikasi jenis-jenis manusia purba di Indonesia.
b. Mendeskripsikan perkembangan kehidupan masa para aksara di Indonesia.

3. Merangkai Bangunan Punden Berundak Pungung Raharjo. Rancangan ini dapat dikerjakan oleh tiga orang siswa. Merangkai bangunan punden berundank mirip dengan permainan menyusun balok, akan tetapi rangkaian bangunan yang akan dibuat berupa maket punden berundak dari situs Pugung Raharjo. Sebagai referensi siswa diberi gambar rancang bangun punden berundak dari berbagai sisi. Merangkai bangunan punden berundak ini bertujuan memperkenalkan salah satu situs prasejarah yang ada di Lampung berasal dari masa megalitik. Pengetahuan dan pengalaman ini mempunyai kaitan dengan materi pelajaran kelas VII semester 1, yaitu mengidentiifikasi peninggalan-peninggalan kebudayaan pada masa pra-aksara.

4. Puzzel Peta Persebaran Agama Islam di Lampung. Rancangan puzzel dapat dibuat dalam ukuran yang dapat dimainkan oleh tiga orang. Jika memungkinkan petanya dalam bentuk maket sehingga mempuyai kontur ketinggian sesuai dengan skala peta. Puzzel ini dapat digunakan untuk beberapa kebutuhan sekaligus. Selain untuk mendapatkan gambaran utuh tentang peta persebaran agama Islam hingga sampai ke Lampung, siswa juga dapat mempelajari tentang peta di antaranya:

a. Mengidentifikasi jenis-jenis peta.
b. Mengidentifikasi bentuk-bentuk peta.
c. Mengidentifikasi pemanfaatan peta.
d. Mengartikan berbagai skala.
e. Menentukan letak suatu tempat menggunakan garis lintang dan bujur.

Ini artinya dari puzzel tersebut ada dua hal yang dapat dipelajari yaitu: melacak masuk dan berkembangnya agama Islam ke Indonesia dan mempelajari tentang peta. Pada kurikulum IPS SMP, pengetahuan dan pengalmana dari mempelajari puzzel ini siswa dapat memperkuat pengetahuan dan pengalamannya yang dipelajarinya pada kelas VII semester 1 dan 2.

5. Puzzel Peta Persebaran Agama Hindu Buddha di Lampung. Pola hampir sama dengan puzzel peta persebaran Islam di Lampung. Variasi yang berbeda dapat dibuat pada pemasangan Ikon-ikon pusat-pusat perkembangan Hindu Buddha di Indonesia berupa candi-candi. Pengetahuan dan pengalaman ini mempunyai kaitan dengan materi pelajaran kelas VII semester 2:

a. Melacak masuk dan berkembangnya agama Hindu Buddha ke Indonesia dari India dan Cina.
b. Memberikan contoh peninggalan-peninggalan sejarah bercorak Hindu Buddha di berbagai daerah dalam bentuk arca.

6. Alat Tenun Tradisional. Alat tenun tradisional ini terdiri atas alat tenun gedogan dan alat pemintal benang. Jadi perlengkapan ini dapat dimainkan oleh tiga siswa. Satu orang menenun dengan alat tenun gedogan dan dua teman yang lainnya memintal kapas menjadi benang. Perlengkapan ini sebaiknya dipandu oleh seorang edukator yang terampil menenun. Dengan panduan edukator siswa dapat melakukan eksperimen menenun yang dapat dijadikan mata pencaharian hidup. Pengetahuan dan pengalaman dari eksperimen ini dapat memperkuat pelajaran IPS pada kelas VII semester 1 tentang Mengidentifikasi mata pencaharian penduduk (pertanian, non pertanian).

7. Mengukur skala kekerasan batuan. Dalam area belajar ini dibutuhkan keterangan tentang skala kekerasan batuan dan berbagai benda kehidupan sehari-hari yang dapat digunakan untuk mengujinya. Perancangan sebaiknya dalam bentuk meja dengan laci-laci berisi contoh batuan dan berbagai alat yang dapat digunakan untuk menguji kekerasan batuan tersebut. Eksperiman dapat dilakukan oleh tiga orang anak sekaligus. Eksperimen ini akan memperkuat pengetahuan dan pengalaman siswa dalam mengidentifikasi batuan dan skala kekerasannya. Materi ini dipelajari dalam materi IPS kelas VII semester 1.


5. Penutup

Menjadikan museum sebagai sumber belajar yang dapat pendukung pendidikan di sekolah saat ini merupakan hal yang perlu menjadi pemikiran bagi pengelola museum negeri provinsi. Fenomena jumlah pengunjung terbesar dari kalangan pelajar dapat menjadi landasan pemikiran untuk mengembangkan museum yang menerapkan teori pendidikan konstruktivis pada eksibisinya. Dalam praktiknya museum dapat menerapkan eksibisi yang interaktif untuk membantu siswa memperkuat pengetahuan dan pengalamannya yang sudah didapatkan dari sekolah.

Pilihan pengembangan museum yang interkatif tentunya tidak ditujukan untuk membahayakan koleksi museum yang termasuk dalam kategori langka dan rapuh. Museum dapat menggunakan materi eksibisi pengganti yang dapat mendorong pelajar dapat menangkap pesan yang ingin disampaikan oleh museum. Hal ini memang membutuhkan kerja keras dari seluruh komponen museum. Namun hal ini tidak dapat dihindari kerena keberhasilan museum menjadi institusi pendidikan informal merupakan tanggungjawab yang tidak dapat dielakkan.


6. Daftar Pustaka

Baxi, Smita J ed., Modern Museum Organisation and Practice in India, Abhinav, New Delhi, 1973.

Caulton, Tim, Hands-on Exhibition Managing Ineteractive Museum and Studies, Rautledge, New York: 1998.

Departemen Pendidikan Nasional, Model Pembelajaran IPS, Badan Penelitian Pengembangan Pendidikan Nasional Pusat Kurikulum.

Edson, Gary dan David Dean, The Handbook for Museum, Routledge, London and New York : 1996.

Hein, George E, Learning In The Museum, Routledge, New York : 1998.

Hein, George E dan Alexander, Museum Place of Learning, AAM, Washington DC: 1998.

Hooper-Greenhill, Eilean, Museum and Their Visitors, London, Routledge, 1996.

Mulyasa, R, Kurikulum Berbasis Kompetensi Konsep, Karakteristik dan Implementasi, Bandung : Remaja Rosdakarya, 2005.

Schouten, FFJ., Pengantar Didaktik Museum, Jakarta : Proyek Pembinaan Permuseuman Dirjen Kebudayaan Depdikbud, 1992.

Sumaatmadja, Nursid, Metodologi Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), Bandung : Alumni, 1980.

Tanudirjo, Daud Aris, “Museum Sebagai Mitra Pendidik”, Museografia Majalah Ilmu Permuseuman, Museografia Vol.1 No. 1 September 2007, hal. 15 – 32.

Yulaelawati, Ella, Kurikulum dan Pembelajaran Filosofi Teori dan Aplikasi, Pakar Raya, Jakarta: 2004.

Van Mensch, Peter, Toward a Methodology of Museology, PhD thesis, University of Zagreb, 1992.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: