Oleh: museumku | 6 Maret 2011

Museum La Galigo sebagai Media Komunikasi Identitas Budaya Sulawesi Selatan

Andini Perdana


I. Pendahuluan

Berbagai perdebatan tentang museum dan identitas memberikan tantangan baru untuk profesi museum diantara beberapa isu lainnya. Jika museum mulai berkembang pada akhir abad sembilan belas dan abad dua puluh, maka di abad dua puluh satu inilah merupakan tantangan bagi museum untuk lebih menekankan identitas nasional dan lokal (Mc Lean, 2005: 1). Penekanan identitas budaya di museum tentunya didasari oleh peran dan tanggung jawab museum sebagai institusi pendidikan yang memperkuat identitas masyarakat yang dilayaninya (Hauenschild, 1988: 5; Edson, 2005: 5). Identitas tersebut tentunya dapat tersampaikan kepada pengunjung melalui proses komunikasi, yang merupakan salah satu fungsi museum. Komunikasi di museum dapat diselenggarakan melalui ekshibisi dan edukasi (Hooper-Greenhill, 1996: 28).

Penelitian ini difokuskan pada ekshibisi identitas budaya di museum yang mengambil studi kasus Museum La Galigo di Sulawesi Selatan. Museum La Galigo (selanjutnya diringkas menjadi MLG) didirikan dengan tujuan untuk melestarikan warisan budaya sebagai upaya pembinaan dan pengembangan kebudayaan Indonesia, sehingga jelas MLG harus mengumpulkan koleksi yang mencerminkan hasil budaya dan alam Sulawesi Selatan. MLG pun menjadi “kaya” akan koleksi, namun terdapat beberapa permasalahan dalam ekshibisinya.

Dengan menggunakan konsep new museum dan identitas budaya, penelitian ini berusaha untuk menjelaskan bagaimana konsep identitas budaya Sulawesi Selatan di MLG dikembangkan melalui konsep eskhibisi new museum. Tulisan ini akan menjelaskan tentang metode yang digunakan dalam penelitian ini; konsep new museum, identitas budaya, komunikasi, dan ekshibisi di museum; identitas budaya Sulawesi Selatan dan ekshibisinya. Pembahasan tentang museum dan komunikasi identitas budaya dianggap penting karena setiap benda, termasuk koleksi di museum memiliki dua dimensi2, yaitu aspek fisik seperti ukuran dan bentuk; serta aspek pemaknaan yang diambil dari sejarah dan interpretasi benda yang dapat menghubungkan antara masa lalu dan masa kini. Sementara museum berperan untuk memberikan konteks atau pemaknaan terhadap sebuah benda melalui proses musealisasi3.


II. Metode Penelitian

Komunikasi di museum berkisar tentang informasi apa yang ingin disampaikan dan bagaimana cara menyampaikannya. Informasi yang ingin disampaikan adalah identitas budaya Sulawesi Selatan sedangkan cara menyampaikannya dengan menyelenggarakan ekshibisi di museum. Kedua permasalahan ini didasarkan atas adanya perbedaan antara kondisi ekshibisi di Museum La Galigo saat ini dan teori museum, baik new museum, identitas, maupun ekshibisi.

Penelitian ini menggunakan pendekatan bersifat filosofis, sebuah pendekatan yang menyatakan bahwa museum harus lebih berperan dalam masyarakat. Dalam pelaksanaannya museum lebih memusatkan perhatian pada penyusunan program yang berorientasi pada pengembangan masyarakat dan bukan berorientasi pada aspek kognitif. Penerapan pendekatan ini berpengaruh pada ekshibisi di museum, karena ekshibisi merupakan proses komunikasi untuk menyampaikan makna pesan dari museum kepada pengunjungnya. Permasalahan dalam proses komunikasi tersebut adalah bagaimana agar makna yang disampaikan oleh museum melalui media tersebut dapat dipahami oleh pengunjung sebagai makna yang sama dan bagaimana pengunjung dapat menerima makna yang semula bukan miliknya melalui proses penerimaan sehingga dapat menjadi miliknya.


III. Konsep New Museum

Konsep new museum menekankan pada tujuan dan prinsip dasar museum yang harus relevan dan berorientasi pada masyarakat. Dalam konsep tersebut dijelaskan bahwa museum sebagai institusi pendidikan berperan untuk membuat masyarakat peduli akan identitasnya, bangga akan identitasnya, memperkuat identitasnya, serta menimbulkan rasa percaya diri akan potensinya. New museum memiliki lima elemen, yaitu objective, basic principles, structure and organization, approach, dan task (Hauenschild, 1988: 5-11). Konsep new museum yang akan dijelaskan dalam tulisan ini dikhususkan pada konsep yang berhubungan dengan ekshibisi.

Tujuan. New museum berorientasi pada perkembangan sosial dan kehidupan sehari-hari masyarakat. Setiap museum pastinya memiliki visi, misi, dan tujuan sebagai dasar untuk menjalankan aktivitasnya, namun kenyataannya museum mengalami permasalahan akan visi misinya karena terkadang tidak sesuai dengan perkembangan masyarakat. Permasalahan tersebut terletak pada isi dan fokus dari visi tersebut (Beer, 2000: 31). Oleh karena itu perlu dilakukan evaluasi tentang visi dan misi museum tersebut untuk menyesuaikannya dengan perkembangan masyarakat. Visi museum sebaiknya mencakup tentang konservasi, penelitian, edukasi (Ames, 1988 dalam Beer, 2000: 32) dan identitas masyarakat (Hauenschild, 1988: 4). Pada akhirnya sebuah visi, misi, dan tujuan museum memperhatikan aspek internal dan eksternal di museum (Stam, 2005: 62). Salah satu turunan dari visi, misi, dan tujuan museum adalah kebijakan dalam ekshibisi.

Prinsip dasar. New museum berorientasi pada masyarakat, tercermin dalam ekshibisinya yang lebih berorentasi pada publik dibandingkan koleksi4. Selain itu, koleksi museum yang diekshibisikan merupakan living heritage masyarakat yang dilayaninya. Living heritage disajikan dari sisi ilmiah maupun dan sisi masyarakat, sehingga museum bukan hanya melestarikan kebudayaan materi namun semua pengetahuan, cerita-cerita sejarah, dan persepsi sosial atau memori kolektif (Hauenschild, 1988: 5-9).

Struktur dan organisasi. Pada elemen ini, ekshibisi terkait dalam tiga hal. Pertama; model organisasi untuk ekshibisi di museum sebaiknya bersifat task force atau pembagian kerja berdasarkan tim (Lord dan Lord, 2002: 5). Tim dipilih berdasarkan standar kualifikasi pegawai museum yang ditentukan sesuai dengan visi dan misi museum (Glaser dan Zenetou, 1996, 65-6). Tim tersebut bertugas melakukan penelitian terhadap ekshibisi yang akan diselenggarakan sebagai salah satu fungsi museum (Van Mensch, 2003 dalam Magetsari, 2008: 13) dan melakukan evaluasi ekshibisi, yaitu front-end, formative evaluation, dan summative (Ambrose dan Paine, 2006: 113-4). Kedua; sumber pendanaan ekshibisi new museum adalah pemerintah, kontribusi bisnis daerah/setempat, komunitas, dan masyarakat. Ketiga; proses kuratorial new museum memperhatikan proses interpretasi dan meaning making pengunjung (Hooper-Greenhill, 2004: 12) bertujuan untuk memberikan pemahaman kepada publik akan identitasnya (Hauenschild, 1988: 6), yaitu siapa kita, dari mana berasal, dan dimana tempat kita di dunia.

Pendekatan. Pendekatan ekshibisi new museum adalah tematik, berisi tentang complex reality (kehidupan sehari-hari) masyarakat yang dilayaninya. Pendekatan ini tentunya dapat dikombinasikan dengan pendekatan kronologi. Aplikasi pendekatan ini dalam ekshibisi tentunya bersifat interdisipliner (Hauenschild, 1988: 5) yaitu subject matter dan support dicipline mendukung museologi (van Mensch, 2003: 4)

Tugas. Dalam konsep new museum, museum bertugas untuk merawat koleksi yang merupakan elemen atau representasi dari identitas, karena identitas budaya (intangible) sulit untuk dijelaskan tanpa adanya koleksi yang menceritakannya (Davis, 2007 : 54). Sebuah koleksi dikatakan sebagai representasi identitas masyarakat jika koleksi tersebut bersifat kedaerahan dan memiliki hubungan emosional dengan masyarakat. Koleksi museum dapat berupa objek milik pribadi maupun kelompok dan benda material maupun non material.


IV. Museum dan Identitas Budaya

Museum dan identitas budaya memang saling terkait. Hal ini karena salah satu fungsi museum adalah mengkomunikasikan tangible dan intangible5 yang menjadi identitas budaya masyarakat. Dengan kata lain museum merupakan penghubung antara tangible dan intangible heritage. Melalui museum, masyarakat dapat mengetahui tentang identitas atau jati dirinya, masyarakat dapat belajar dan menghargai kearifan budaya lokalnya sendiri, serta masyarakat dapat menciptakan rasa bangga akan potensi lokalnya.

Perlunya identitas di museum, telah disiratkan dalam definisi ICOM, bahwa museum merupakan “a non-profit, permanent institution in the service of society and its development, open to the public, which acquires, conserves, researches, communicates and exhibits the tangible and intangible heritage of humanity and its environment for the purposes of education, study and enjoyment”. Definisi tersebut dengan jelas menyatakan bahwa museum bertugas mengumpulkan, merawat, meneliti, mengkomunikasikan, serta memamerkan tangible dan intangible yang menjadi identitas masyarakat yang dilayaninya. Senada dengan definisi museum yang dikemukakan oleh Maure dan dikutip oleh Hauendschild (1988: 4) bahwa “a museum is a means, a tool available to a society to find, give form to, mark, and demarcate its identity, i.e. its territory and its frontiers in time and space, with respect to other societies and other social and cultural groups”

Identitas memang merupakan pembeda karakter setiap individu dengan individu lainnya6. Oleh karenanya, representasi identitas di museum akan selalu berhubungan dengan manusia sebagai makhluk individu dan manusia sebagai makhluk sosial.

Ekshibisi identitas di museum adalah sebuah konsep yang kompleks (Watson, 2007: 269) karena identitas dapat dilihat dari perspektif psikologi, budaya, dan politik yang signifikan untuk individu, budaya, etnik, dan negara. Secara psikologis, identitas meliputi pemahaman pribadi, penghargaan, dan pemberdayaan bagi individu; secara budaya, identitas memberikan pembedaan dan terkadang tendensi terhadap perasaan superioritas pada etnik tertentu; secara politik, identitas dapat menciptakan rasa patriotisme dan kebanggaan nasional (Edson, 2005: 126).

Selain bersifat kompleks, identitas juga bersifat temporal dan relasional (Watson, 2007: 269). Dikatakan bersifat temporal, karena dalam merekonstruksinya, identitas tidak dilihat dari sudut pandang masa lalu tetapi harus mengaitkannya dengan masa kini untuk masa depan. Menurut Hall seperti yang dikutip oleh Chris Weedon bahwa identitas budaya selalu dalam proses terbentuk pada sebuah representasi. Representasi ini berada dalam proses yang terus menerus bersifat personal dan lebih nyata dalam kehidupan sehari-hari (Weedon, 2004 : 5). Identitas juga dikatakan bersifat relasional (Watson, 2007: 269) karena ide identitas berasal dari orang lain karena pencarian identitas selalu terkait dengan permasalahan bagaimana seseorang memposisikan dirinya (positioning) dalam suatu lingkup masyarakat yang berusaha memposisikan dirinya dalam lingkup lain (being positioned) (Hall, 2000: 44).

Salah satu bentuk identitas adalah identitas budaya (cultural identity). Identitas budaya sebenarnya berarti sebuah proses menjadi (becoming) dan sebuah wujud (being) yang tergantung pada masa lalu dan masa kini, mengikuti tempat, waktu, sejarah, dan kebudayaan. Identitas budaya mempunyai asal dan sejarah, tetapi terus mengalami transformasi dan dapat berubah-ubah yang antara lain dipengaruhi sejarah, budaya, dan kekuasaan (Hall 1990: 52, dalam Weedon 2004: 155-6).

Identitas budaya bukanlah sesuatu yang statis, sehingga diproduksi dan direproduksi dalam tingkah laku keseharian; dalam proses edukasi; dalam media, seni, dan budaya; bahkan dalam museum. Dapat dikatakan bahwa identitas budaya merupakan sesuatu yang dibutuhkan (setelah pemenuhan makanan dan tempat tinggal) dan museum memiliki tanggung jawab untuk melayani komunitas dengan identitas budayanya. Hal ini karena museum membantu untuk menciptakan dan menunjang narasi tentang identitas yang menceritakan jati diri masyarakat, siapa diri mereka dan dari mana mereka berasal. Dengan asumsi bahwa tradisi dan sejarah tidak hanya dapat dipelajari melalui buku sejarah dan kegiatan yang diturunkan secara turun-temurun, juga dapat dipelajari di museum.


V. Ekshibisi sebagai Media Komunikasi

Museum memiliki tiga fungsi dasar, yaitu preservasi (termasuk pengumpulan, konservasi, registrasi dan dokumentasi), komunikasi (termasuk ekshibisi, publikasi, dan aktivitas pendidikan), serta penelitian (termasuk penelitian koleksi, pengunjung, dan masyarakat). Komunikasi di museum berkisar tentang informasi apa yang ingin disampaikan dan bagaimana cara menyampaikannya. Idealnya, sebuah museum telah memiliki perencanaan tentang keduanya.

Informasi yang ingin disampaikan museum tentu saja adalah identitas masyarakat yang dilayaninya sedangkan salah satu cara menyampaikannya adalah dengan menyelenggarakan ekshibisi7. Ekshibisi merupakan proses komunikasi untuk menyampaikan makna pesan dari museum kepada pengunjungnya. Permasalahan dalam proses komunikasi tersebut adalah bagaimana agar makna yang disampaikan oleh museum melalui ekshibisi dapat dipahami oleh pengunjung sebagai makna yang sama dan bagaimana pengunjung dapat menerima makna yang semula bukan miliknya melalui proses penerimaan sehingga dapat menjadi miliknya. Dalam hal inilah museum tidak hanya memberikan kognisi atau sebatatas wacana melainkan juga menuntun masyarakat dengan informasi tentang identitasnya.8

Ekshibisi di museum merupakan cerminan atas pertanyaan yang disampaikan oleh individu dan sosial tentang identitas mereka. De Varine seperti yang dikutip oleh Hauenschild menyatakan bahwa museum tidak menyediakan jawaban atas pertanyaan terhadap gejala sosial, namun memberikan alternatif serta memperlihatkan objek dan informasinya agar masyarakat dapat mengambil sikap dan mengambil keputusan (Hauenschild, 1988: 5). Museum menyajikan benda dan informasinya sehingga ketika pengunjung berada dalam museum, mereka tidak merasa seakan membaca buku sejarah. Deidre Stam berpendapat bahwa museum mestinya bertanya pada dirinya, not what stories do we want to tell but rather what questions do we want to rise? (Stam, 2005: 63). Hal ini karena tujuan dari ekshibisi adalah untuk menyampaikan pesan kepada pengunjung.

Saat ini, pendekatan ekshibisi yang cenderung digunakan ialah pendekatan tematik, pendekatan yang lebih menekankan pada cerita dengan tema tertentu dibandingkan dengan koleksinya. Terdapat dua pendekatan lain yang dapat digunakan bersama dengan pendekatan tematik, yaitu kronologi dan taksonomi. Pendekatan kronologi lebih menekankan pada penyajian koleksi secara urutan waktu dengan menggunakan objek seni dan sejarah tanpa interpretasi yang jelas (authorial interpretation), sedangkan pendekatan taksonomi lebih menekankan pada penyajian koleksi yang sama berdasarkan kualitas, kegunaan, gaya, periode, dan pembuat (Rouette, 2007 : 25-6).


VI. Ekshibisi Museum La Galigo

MLG terletak di dalam Kompleks Benteng Rotterdam, Jalan Ujung Pandang No.1, Sulawesi Selatan. Benteng ini merupakan bangunan cagar budaya yang terdiri dari beberapa gedung. Ekshibisinya diselenggarakan di dua gedung, yaitu gedung no.2 dan gedung no.10. Penataan ekshibisi di dua gedung tersebut sebenarnya tidak memiliki keterkaitan dalam hal alur cerita sehingga pengunjung dapat dengan bebas memilih gedung yang akan mereka kunjungi. Hal ini terlihat pada pembagian ruang dan koleksi serta informasi yang disajikan.

Gedung no.2 merupakan bekas kediaman Admiral C Speelman pada zaman Hindia Belanda yang terbagi menjadi dua lantai. Lantai pertama memiliki delapan ruangan yang menyajikan jenis koleksi yang berbeda, nama ruang tersebut adalah ruang manusia sepanjang sejarah (disajikan informasi tentang Benteng Rotterdam); ruang arkeologi (disajikan berbagai koleksi masa prasejarah di Sulawesi Selatan dan koleksi dari masa Hindu Budha yang didominasi oleh koleksi dari luar pulau Sulawesi Selatan); ruang numismatika (disajikan berbagai koleksi mata uang di Indonesia); ruang keramik asing (disajikan keramik asing dari berbagai daerah di Indonesia). Lantai kedua terdiri dari empat ruangan yang keempatnya menyajikan berbagai kerajaan dan pahlawan di Sulawesi Selatan. Kerajaan tersebut diwakili dengan Kerajaan Luwu, Bone, dan Gowa. Sementara kerajaan lainnya di Sulawesi Selatan disajikan dalam satu ruangan.

Gedung 10 terdiri dari tiga lantai. Lantai pertama memiliki empat ruangan, yaitu ruang manusia dan kebudayaannya (disajikan miniatur berbagai perahu dan cara pembuatannya, serta miniatur rumah adat bangsawan Bugis Makassar); ruang bahari (disajikan berbagai jenis perahu untuk penangkapan ikan dan bendi/kereta kuda); ruang wawasan nusantara (disajikan koleksi pakaian adat dari berbagai daerah/provinsi di Indonesia); dan ruang Islam. Lantai kedua sebanyak tiga ruangan, yaitu ruang teknologi tradisional (disajikan berbagai teknologi mata pencaharian daerah pedalaman); ruang penempaan besi dan teknologi tenun serta hasil-hasilnya (disajikan alat-alat penempaan besi dan hasilnya); serta ruang pakaian pengantin adat Sulawesi Selatan (disajikan koleksi pakaian pengantin suku Bugis-Makassar, Toraja, dan Mandar; serta diorama peralatan perkawinan suku Bugis).

Lalu pertanyaannya kemudian adalah “Apakah Ekshibisi di MLG telah menggambarkan Identitas Budaya Sulawesi Selatan?” Jawabannya tentu saja bersifat relatif. Namun berdasarkan hasil observasi dan wawancara terhadap pengunjung di MLG dapat diidentifikasikan bahwa mereka merasa tidak direpresentasikan. Bagi pengunjung yang bukan berasal dari suku Bugis dan Makassar, merasa bahwa informasi yang merepresentasikan diri mereka sangatlah minim dengan koleksi yang minim pula. Ada pengunjung yang menyatakan bahwa kebudayaan pesisir tidak diinformasikan secara utuh, misalnya kehidupan pesisir masyarakat Bajo. Padahal masyarakat ini masih bertahan di beberapa daerah pesisir di Sulawesi Selatan. Bahkan ada pengunjung yang berpendapat bahwa MLG hanya menyajikan tentang kejayaan masa lalu, khususnya di ruang Kerajaan Sulawesi Selatan. Lebih jauh lagi kejayaan yang dikomunikasikan adalah kejayaan kerajaan besar, seperti Kerajaan Gowa, Bone, dan Luwu. Sementara kerajaan kecil yang mendukung kerajaan besar tersebut belum dikomunikasikan seutuhnya.

Pertanyaannya kemudian adalah “Apakah penyebab sehingga MLG belum merepresentasikan identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan?” Berdasarkan analisis yang penulis lakukan dengan pendekatan new museum, terdapat beberapa permasalahan yang menyebabkan hal tersebut di atas. Enam diantaranya akan dijelaskan sebagai berikut.

Permasalahan pertama; visi, misi, tujuan, kebijakan, dan program MLG belum menyiratkan peran museum sebagai pembentuk identitas Sulawesi Selatan. Visi dan misi MLG adalah “mewujudkan MLG sebagai pusat pembelajaran dan rekreasi di Kawasan Timur Indonesia” dengan misi melakukan pembinaan dan pengembangan secara internal sehingga museum dapat melaksanakan tugas dan fungsinya seoptimal mungkin sebagai:

1. Tempat menyimpan, merawat, dan mengembangkan organisasi budaya dan alam dalam upaya perlindungan dan pelestarian kekayaan budaya bangsa;
2. Tempat pemanfaatan untuk kepentingan penelitian, pendidikan, dan rekreasi.

MLG menjalankan visi dan misinya melalui kebijakan program yaitu meningkatkan fungsionalisasi museum dengan melakukan pembinaan, pengembangan, dan pelayanan museum, maka museum melakukan pelestarian dan pemanfaatan koleksi dengan menyajikan koleksi yang dimiliki. Sementara itu, perencanaan program untuk mencapai misi tersebut dilakukan dengan empat cara, dua diantaranya adalah pengembangan dan pengelolaan kekayaan koleksi museum serta pelestarian koleksi museum.

Terlihat jelas bahwa visi dan misi MLG telah menyiratkan peran museum pada aspek edukasi, namun belum menyiratkan peran museum sebagai pembentuk identitas Sulawesi Selatan. Ini juga terlihat pada program dan pendekatan ekshibisinya yang lebih berorientasi pada koleksi atau aspek internal dibandingkan publik atau aspek eksternal. Misi tersebut belum memperhatikan aspek eksternal museum, seperti pengunjung, pemasaran, dan program publik.

Untuk menjadi new museum, MLG sebaiknya merevisi visi, misi, tujuan, kebijakan, dan programnya yang idealnya mencakup tentang konservasi, penelitian, edukasi, dan identitas masyarakat Sulawesi Selatan.

Permasalahan kedua; prinsip dasar MLG adalah pelestarian koleksi museum. Dilihat dari sejarah perjalanannya, MLG sejak awal pendiriannya telah mendapat perhatian dari masyarakat, komunitas, yayasan, dan pemerintah. Hal ini terlihat pada sumber pengadaan koleksi yang diperoleh dari hibah (yayasan dan masyarakat). Koleksi tersebut dapat dikategorikan sebagai living heritage, namun permasalahan yang timbul adalah cara mengkomunikasikan living heritage tersebut belum terlaksana secara maksimal. Permasalahan lainnya adalah pengadaan koleksi melalui pembelian belum pernah dilaksanakan setelah otonomi daerah. Pada waktu yang sama masyarakat tidak pernah menghibahkan koleksinya kepada museum.

MLG untuk menjadi new museum, harus mengubah orientasinya dari koleksi menjadi publik. Meskipun koleksinya dikategorikan sebagai living heritage yang bersumber dari kumpulan hibah, namun pemaknaan koleksi tersebut belum dikaitkan dengan masa kini. Padahal beberapa koleksinya masih memiliki relevansi dengan aktivitas masyarakat saat ini, khususnya dari segi penggunaan. Salah satu koleksi living heritage yang terdapat di museum ini adalah koleksi yang berhubungan dengan cerita I La Galigo yang belum dinarasikan.

Permasalahan ketiga; sesuai dengan new museum model organisasi dalam ekshibisi MLG memang bersifat tim, namun pada pelaksanaannya, tim tersebut kurang berkoordinasi. Sumber pendanaan dalam ekshibisi sepenuhnya berasal dari pemerintah, MLG belum mendekatkan diri dengan komunitas dan masyarakat, serta belum bekerja sama dengan perusahaan lokal. Untuk menjadi new museum, MLG seharusnya bekerja sama dengan berbagai pihak.

Permasalahan keempat; pendekatan ekshibisi adalah kronologi dan taksonomi. Berdasarkan penjelasan tentang ekshibisi di dua gedung di atas, terlihat mayoritas yang disajikan adalah koleksi dibandingkan informasi. Kedua pendekatan tersebut masih dapat digunakan namun dikombinasikan dengan pendekatan tematik. Untuk menjadi new museum MLG dapat menggunakan pendekatan kombinasi antara tematik dan kronologi, atau tematik taksonomi; karena pada umumnya pengunjung lebih menyukai objek yang dipresentasikan secara tematik dengan storyline, teks, grafik, dan label artefak serta objek dan informasi yang seolah-olah diletakkan pada konteksnya dibandingkan dengan objek yang berdiri sendiri dengan labelnya dan kumpulan objek yang sama dengan labelnya masing-masing.

Informasi ekshibisi yang disajikan juga harus dikaitkan dengan masa kini, karena narasi yang disajikan saat ini cenderung memperlihatkan tentang kehidupan masa lalu, kejayaan masa lalu, teknologi dan fungsi benda di masa lalu. Padahal beberapa koleksi tersebut masih berkaitan dengan masa kini. Pemberian narasi yang dikaitkan dengan kekinian tersebut penting agar pengunjung (masyarakat) mengetahui posisinya sekarang dalam kehidupan yang sedang mereka jalani. Disamping agar mereka tidak merasa sebagai orang yang dilupakan dan tidak memiliki keterkaitan emosional dengan MLG.

Permasalahan kelima; masyarakat Sulawesi Selatan belum direpresentasikan secara keseluruhan dalam ekshibisi. Saat ini ekshibisi MLG sebagian besar menyajikan koleksi dari suku mayoritas dan kerajaan besar yang berjaya pada masanya. Karena pada dasarnya identitas bukan hanya mencakup tentang pengetahuan tentang kejayaan, kebesaran, dan kebaikan melainkan dapat berupa keterpurukan dan kesalahan. Hal ini penting agar masyarakat dapat menarik hikmah dari setiap peristiwa.

Permasalahan keenam; beberapa koleksi yang dipamerkan adalah kebudayaan materi dari luar Pulau Sulawesi. Sebut saja ruang arkeologi Hindu Budha yang didalamnya disajikan koleksi dari pulau Jawa. Padahal MLG seharusnya bersifat territory, sehingga koleksi harus memperlihatkan kebudayaan lokal. Koleksi yang disajikan bukan hanya benda yang dipergunakan pada masa lalu melainkan benda yang dipergunakan oleh masyarakat masa kini. Benda tersebut haruslah dapat memunculkan kembali memori kolektif yang bernilai di mata masyarakat yang menggunakannya. Koleksi yang bukan merupakan benda hasil kebudayaan Sulawesi Selatan dapat ditempatkan di ruang wawasan nusantara, sehingga isi ruang tersebut bukan hanya melulu pakaian adat provinsi di Indonesia.

Permasalahan ketujuh; penamaan ruang ekshibisi masih menggunakan klasifikasi koleksi yang berpedoman pada buku Direktorat Permuseuman tahun 1980an. Buku yang dimaksud adalah Pedoman Pembakuan Museum Umum Tingkat Propinsi (1980) dan Pedoman Klasifikasi Koleksi Museum Umum Negeri Provinsi (1995). Hal ini terlihat pada pembagian ruang seperti ruang wawasan nusantara dan penggunaan klasifikasi sepuluh jenis koleksi, yaitu geologika, biologika, etnografika, arkeologika, historika, numismatika/ heraldika, filologika, keramologika, seni rupa, dan teknologika.

Konsep dalam pedoman tersebut mungkin sesuai pada jamannya dan untuk saat ini memerlukan modifikasi disesuaikan dengan kondisi masyarakat. Sementara itu, pedoman sebenarnya tidak harus dilihat sebagai format yang baku dan harus diikuti. Tujuan dari pedoman adalah merangsang pemikiran dan diskusi, sehingga isi dan bentuk kebijakan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan museum itu sendiri.

Ketujuh permasalahan tersebut tentunya harus dipecahkan oleh MLG sebagai museum provinsi yang melayani masyarakat Sulawesi Selatan.


VII. I La Galigo: Identitas Budaya Sulawesi Selatan

Identitas budaya Sulawesi Selatan yang dimaksud dalam tulisan ini adalah I La Galigo. I La Galigo merupakan tradisi lisan masyarakat Sulawesi Selatan yang diturunkan dari generasi ke generasi sebelum dikenalnya aksara. Cerita I La Galigo kemudian dituliskan oleh suku Bugis (Ideanto, 2005: 93) dengan maksud untuk mengabadikan cerita tersebut dari kepunahan (Rahman, 1998: 397). Cerita tersebut disalin dengan menggunakan aksara Bugis kuno yang ditulis di atas daun lontar dan saat ini dikenal dengan huruf lontarak (Ideanto, 2005: 93). Meskipun I La Galigo dituliskan namun fungsinya tetap untuk diekspresikan secara lisan sampai saat ini, sehingga penyebaran I La Galigo melalui tradisi lisan ini dikenal oleh berbagai suku bangsa di Sulawesi Selatan (Rahman, 2003: xxi-i).

I La Galigo merupakan rujukan bagi suku Bugis, Makassar, Mandar, dan Toraja di Sulawesi Selatan untuk merasakan kesatuan diantara mereka (Mattulada, 2003: 447). Cerita I La Galigo yang tersebar di Sulawesi Selatan didominasi oleh tokoh bernama Sawerigading yang merupakan manusia keturunan Dewa sekaligus ayah dari La Galigo. Sawerigading dianggap sebagai peletak dasar munculnya kerajaan di Sulawesi Selatan sehingga selain dilisankan, Ia juga dikaitkan dengan simbol-simbol mitologis setiap kerajaan (Enre, 1983: 12). Oleh karenanya Sawerigading dianggap sebagai tokoh pemersatu di Sulawesi Selatan (Sakka, 2008: 29).

Menurut Mukhlis PaEni dan Roger Tol dalam La Galigo memory of the world register, I La Galigo merupakan identitas budaya Sulawesi Selatan dan dijadikan sebagai nama museum, yaitu Museum Negeri Provinsi Sulawesi Selatan, La Galigo (PaEni dan Tol, 2010: 7). La Galigo dijadikan sebagai nama museum karena merupakan warisan dan kebanggaan masyarakat Sulawesi Selatan yang mampu bertahan sampai saat ini (Depdikbud, 1986: 27). Museum ini menyimpan salah satu naskah I La Galigo yang tersebar di dunia. Koleksi tersebut termasuk dalam inventaris koleksi filologika (PaEni dan Tol, 2010: 8) yang diekshibisi di ruang pameran tetap no.2 dan disimpan di ruang penyimpanan.

I La Galigo yang merupakan salah satu identitas budaya Sulawesi Selatan belum dikomunikasikan di MLG meskipun sebagian besar seperti berbagai koleksi perahu dan miniaturnya, berbagai miniatur rumah adat, berbagai teknologi mata pencaharian, berbagai naskah lontarak, dan berbagai benda kerajaan berhubungan dengan I La Galigo. Koleksi-koleksi tersebut merupakan living heritage yang menjadi memori kolektif masyarakat Sulawesi Selatan sampai saat ini. Oleh karena itu, wajar jika museum ini menyajikan cerita I La Galigo, karena I La Galigo merupakan nama museum, identitas bersama dan intangible heritage yang dapat digolongkan sebagai tradisi lisan atau cerita rakyat yang menjadi memori kolektif masyarakat Sulawesi Selatan.


VIII. Ekshibisi I La Galigo sebagai Identitas Budaya Sulawesi Selatan

Sebelum menyelenggarakan ekshibisi I La Galigo sebagai identitas budaya Sulawesi Selatan tentunya harus dilakukan perencanaan ekshibisi. Dalam perencanaan tersebut ditentukan tema dan subtema yang akan disajikan, alur cerita, koleksi, struktur tema, media, dan tujuan komunikasinya. Inti dari tema yang disajikan tentunya adalah hubungan antara keempat suku di Sulawesi Selatan dalam I La Galigo sebagai tradisi lisan dan tradisi tulis.

Seiring berjalannya waktu cerita I La Galigo juga tentu saja telah mengalami pergeseran dari nilai aslinya, sehingga pada ekshibisi ini ditekankan pada pemberian pemahaman kepada pengunjung akan nilai-nilai luhur yang telah bergeser dan bahkan dilupakan. Namun tentunya harus dikaitkan dengan kehidupan masyarakat Sulawesi Selatan saat ini. Hal ini agar pengunjung merasa direpresentasikan di museum karena pengunjung bukanlah sekumpulan orang yang sama dan pasif melainkan mereka aktif dalam proses meaning making9, sehingga mereka harus diberi kesempatan untuk memberikan feedback dalam proses komunikasi10. Agar mengkomunikasikan identitas budaya Sulawesi Selatan, MLG tentunya didukung oleh teknik presentasi sebagai media komunikasi. Teknik presentasi tersebut mengandung unsur edukasi (education) dan enterteinment atau yang biasa kita ketahui dengan istilah edutainment. Proses pembelajaran dengan basis edutainment di museum, berguna untuk meaning making pengunjung, karena mereka mengkonstruksi makna pesan dengan caranya sendiri.

Ekshibisi museum dapat didukung oleh berbagai teknik agar dapat bersifat edutainment yaitu label, graphic (seperti display screens, panel dan foto), tiga dimensi (seperti room settings, tableau, people-movers), audio visual, dan manusia (seperti guided tour, diskusi (talking to a group), kuliah, demonstrator, dan pemeran) (Paine dan Ambrose, 2006: 81-90). Teknik tersebut dapat membantu pengunjung dalam proses meaning making yang pada dasarnya tidak sepenuhnya dipengaruhi oleh museum melainkan oleh individu masing-masing.

Idealnya, ekshibisi di MLG dibarengi dengan berbagai macam aktivitas yang diberikan melalui pengalaman agar pengunjung dapat memahami informasi tentang ekshibisi. Pengalaman tersebut merujuk pada program publik museum.

Dalam penyelenggaraan ekshibisi, beberapa hal yang dapat diperhatikan adalah:

1. Pengunjung akan merasa mendapatkan pengalaman yang positif jika identitas individualnya direpresentasikan oleh museum. Ketika identitas individu tersebut tidak direpresentasikan, pengunjung akan merasa tidak direspon dan tidak dianggap keberadaannya;
2. Display11 koleksi museum sebaiknya dapat memunculkan pengalaman emosional dan psikologis pengunjung;
3. Ekshibisi dikaitkan dengan hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari atau dapat berupa daur hidup manusia.
4. Museum harus dapat membedakan antara pemaknaan yang diberikan oleh pengunjung dan pemaknaan yang diciptakan oleh museum.

Setelah menentukan teknik presentasi ekshibisi yang mempertimbangkan pengalaman dan daya ingat pengunjung, selanjutnya MLG dapat menyusun desain storyline. Desain storyline tersebut berisi tentang tema, sub tema, struktur tema, alur cerita, media, dan tujuan komunikasi. Diharapkan dalam penyelenggaraan ekshibisi yang interaktif, pengunjung dapat mengeksplore perasaan, nilai, identitas, dan pengetahuan sesuai dengan pesan yang disampaikan oleh museum dan pengalaman pribadinya.


IX. Penutup

MLG merupakan penghubung antara tangible dan intangible heritage, sehingga berperan dalam mengumpulkan, meneliti, merawat mengkomunikasikan, dan memamerkan keduanya. Intangible atau nilai yang terkandung dalam tangible kemudian dianggap sebagai identitas yang bersifat non essensialist. Identitas tersebut merupakan sebuah proses, dinamis, dan cair dalam merespon perubahan dalam masyarakat Sulawesi Selatan.

Memang dalam menyelenggarakan ekshibisinya MLG memiliki beberapa permasalahan, namun permasalahan tersebut akan segera berakhir dengan kerja keras masyarakat, akademisi, dan tentu saja pegawai MLG. Ditambah lagi pada tahun 2010-2014 pemerintah melalui Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata telah membuat program revitalisasi museum. Salah satu museum yang akan direvitalisasi pada tahun 2011 adalah MLG. Revitalisasi tersebut mencakup perbaikan fisik museum, seperti penataan kembali ruang ekshibisi. Sehingga sebelum penataan tersebut berlangsung, idealnya MLG telah memiliki perencanaan tentang konsep penataan ekshibisi yang mencerminkan identitas budaya Sulawesi Selatan.

Identitas tersebut tentunya bukan berdasarkan atas keinginan tim revitalisasi atau tim dari MLG, namun berdasarkan atas penelitian yang dikhususkan untuk menemukenali berbagai identitas budaya Sulawesi Selatan. Hal ini karena ekshibisi identitas budaya di museum memang selalu menimbulkan pertanyaan mengenai identitas siapakah yang akan didengarkan, bagaimana menyajikan identitas yang beragam, identitas siapakah yang akan disajikan, dilestarikan, dan diinformasikan oleh museum.

Salah satu identitas yang dapat disajikan adalah I La Galigo karena merupakan ‘benang merah’ antara berbagai suku bangsa di Sulawesi Selatan yang saat ini merasa dirinya tidak berhubungan antara satu dengan lainnya.

Dengan menyajikan identitas budaya Sulawesi Selatan, MLG dapat dijadikan sebagai rujukan bagi masyarakat Sulawesi Selatan untuk merasakan kesatuan diantara mereka. Selain I La Galigo mungkin ada identitas budaya yang dapat dijadikan sebagai ‘benang merah’ masyarakat Sulawesi Selatan.

Sebagai akhir dari penutup, penulis ingin menyampaikan bahwa tulisan ini tidak bermaksud untuk “menyalahkan” atau bahkan “menghakimi” penyelenggaraan ekshibisi MLG. Namun justru ingin mengingatkan dan memberikan saran guna perubahan dan perbaikan MLG ke depan sebagai media komunikasi identitas budaya Sulawesi Selatan.


DAFTAR PUSTAKA

Ambrose, Timothy dan Chrispin Paine. Museum Basics. New York : Routledge, 1993.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Petunjuk Museum Negeri La Galigo Ujung Pandang. Sulawesi Selatan: Proyek Pengembangan Permuseuman Direktorat Jenderal Kebudayaan, 1985/1986.

Direktorat Permuseuman, Pedoman Pembakuan Museum Umum Tingkat Propinsi. Jakarta: Direktorat Permuseuman, 1980.

_____________________, Pedoman Klasifikasi Koleksi Museum Umum Negeri Provinsi. Jakarta: Direktorat Permuseuman, 1995.

Direktorat Museum. Pedoman Museum Indonesia. Jakarta : Direktorat Museum, 2008.

Enre, Fachrudin Ambo. Ritumpanna Welenrengge, “Telaah Filologis Sebuah Episoda Sastera Bugis Klasik Galigo”, Disertasi Universitas Indonesia, 1983.

Fraser, Jem. “Museums-Drama, Ritual and Power”. Museum Revolution. Ed. Simon J. Knell, Suzanne MacLeod dan Sheila Watson. New York : Routledge, 2007. 291-302.

Frey, Bertron Schwar. Designing Exhibitions. Switzerland: Birkhäuser. 2006.

Hall, Stuart. “Old and New Identities, Old and New Ethnicities”. Culture, Globalization, and The World-System. Ed. Anthony D. King. Minneapolis : University of Minnesota Press, 2000. 41-68.

Hauenschild, Andrea. “Claims and Reality of New Museology: Case Studies in Canada, the United States and Mexico”, Disertasi Doktor Hamburg University, 1988.

Hooper-Greenhill, Eilean. Museums and their Visitors. London: Routledge, 1996.

__________. Museums and Education. New York: Routledge, 2007.

ICOM. ICOM Code of Ethics for Museums. Prancis: ICOM. 2006

Ideanto. “Perlindunagn Folklor Indonesia: Perbandingan Sistem Hukum dalam Studi Kasus I La Galigo”, Tesis Universitas Indonesia, 2005.

Magetsari, Noerhadi. “Pemaknaan Museum Untuk Masa Kini”, Makalah disampaikan dalam “Diskusi dan Komunikasi Museum”, Jambi 4-7 Mei 2009.

______________, “Filsafat Museologi”. Museografia Majalah Permuseuman Vol II No. 2 Oktober 2008: 5-15.

Mattulada. “Sawerigading dalam Identifikasi dan Analisis”. La Galigo Menelusuri Jejak Warisan Sastra Dunia. Makassar: Pusat Studi La Galigo Unhas, 2003. 443-448.

McLean, Fiona. “Museums and National Identity”, dalam Museum and Society Vol.3 no.1 Maret 2005. Ed. Fiona McLean. 2005: 1-4.

Mensch, Peter van. “Museology and Management: Enemis or Friends. Current Tendencies in Theoretical Museology and Museum Management in Europe”, disampaikan sebagai keynote speech dalam konferensi tahunan ke-4 Japanese Museum Management Academy, Tokyo, 7 Desember 2003.

PaEni, Mukhlis dan Roger Tol. “Memory of the World Register, La Galigo (Indonesia)”, diunduh 06 April 2010, pukul 13.26 WIB

Perdana, Andini. “Museum La Galigo sebagai Media Komunikasi Identitas Budaya Sulawesi Selatan”, Tesis Universitas Indonesia, 2010.

Pinna, Giovanni. “Intangible Heritage and Museums” diterbitkan dalam ICOM news Vol.56, No.4, 2003, diunduh tanggal 10 April 2010, pukull 14.40 WIB

Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor: PM.45/UM.001/ MKP/2009 tentang Pedoman Permuseuman

Rahman, Nurhayati. “Pendahuluan”. La Galigo Menelusuri Jejak Warisan Sastra Dunia. Makassar: Pusat Studi La Galigo Unhas, 2003. x-xxvii.

____________. “Agama, Tradisi dan Kesenian dalam Manuskrip La Galigo”. Buletin Sari 26, 2008. 213-220.

Sakka, A.Rasyid A. “Pelayaran Sawerigading (Perekat Integrasi Nusantara)”. Sulesana, Jurnal Sejarah Sulawesi Selatan, Tenggara, dan Barat. BKSNT Makassar, 2008. 29-45.

St. Fatimah. ”Penataan Koleksi Peralatan Upacara Perkawinan Suku Bugis pada Pameran tetap Museum La Galigo” Tesis Universitas Padjadjaran, 2009.

UNESCO, Convention for the Safeguarding of the Intangible Cultural Heritage, Paris 17 Oktober 2003

Watson, Sheila, ed. Museum and Their Communities. New York : Routledge, 2007.

_____,“History Museums, Community Identities and A Sense of Place”. Museum Revolution. Ed. Simon J. Knell, Suzanne MacLeod dan Sheila Watson. New York : Routledge, 2007. 160-172.

Weedon, Chris. Identity and Culture, Narratives of Difference and Belonging. England: Open University Press, 2004.

Makalah pada Seminar “Towards Indonesian Postmodern Museums”, Departemen Arkeologi Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia, 3 Maret 2011

Iklan

Responses

  1. citra museum, khususnya milik pemerintah, dapat dikatakan sangat membosankan. mungkin dapat dijadikan tempat uji nyali. seharusnya mulai dikembangkan museum yang memungkinkan munculnya interaksi yang menarik antara pengunjung dengan yang dipamerkan. selama ini penataan dan panyajiannya hanya itu-itu saja.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: